Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 12 Jun 2018 14:56 WIB

Pensiunan PNS Belum Terima THR, Begini Cara Lapornya

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Muhammad Ridho Foto: Muhammad Ridho
Jakarta - Pasangan suami istri pensiunan PNS di Kalimantan Selatan curhat hanya salah satu dapat tunjangan hari raya (THR). Nah, jika ada suami istri pensiunan PNS alami kondisi serupa, bagaimana cara lapornya?

Direktur Jenderal Perbendaharaan Kementerian Keuangan Marwanto Harjowiryono menjelaskan pertama-tama mereka bisa melapor ke pihak penyalur THR, yakni bank maupun kantor pos.

"Ya dia bisa nanya ke bank atau kantor pos yang biasa dia menerima pembayaran pensiun itu," katanya kepada detikFinance, Jakarta, Selasa (12/6/2018).


Pihak penyalur akan menanyakan lebih jelas masalah yang dihadapi si pensiunan PNS, dan selanjutnya meneruskan permasalahan itu ke pihak PT Taspen atau PT Asabri. Sebagai informasi, Pemerintah mengirim dana THR untuk pensiunan PNS sipil ke PT Taspen, sedangkan untuk pensiunan TNI/Polri ke PT Asabri.

"Ya dia harus tanya di situ masalahnya apa. Nah kemudian kalau dari pemerintah kan nanti baru setelah ada permintaan dari banknya atau dari yang bersangkutan itu baru difollow up," terang Marwanto.


"Nanti secara otomatis dia akan lapor ke atas ya, kalau bank atau kantor pos dia lapor ke Taspen sama Asabri. Nanti Asabri sama Taspen akan bicara sama pemerintah dalam hal ini Kementerian Keuangan," lanjutnya.

Marwanti menambahkan pensiunan PNS yang belum terima THR hingga Lebaran, tetap bisa memproses pencairan THR-nya.


"Jadi nanti kalau sampai dengan lebaran ternyata masih ada pensiunan belum terima THR, itu satker (satuan kerja) yang bersangkutan, bukan hanya pensiunan tapi juga PNS ya, kalau nanti ada yang belum terima nanti masih ada kesempatan. Kan ada kemungkinan dia (THR) belum masuk, oleh satkernya sendiri bukan oleh pemerintah," jelasnya.

"Nah kalau nanti katakanlah karena satu atau lain hal misalnya satkernya nggak sempat ajukan atau sakit, dan lain sebagainya itu nanti setelah Lebaran masih bisa diajukan lagi" tambahnya. (hns/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed