Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 20 Agu 2018 14:33 WIB

Cerita Sri Lanka Jual Pelabuhan Akibat Gagal Bayar Utang ke China

Puti Aini Yasmin - detikFinance
Foto: Internet/ebcitizen.com
FOKUS BERITA Krisis Ekonomi Turki
Jakarta - China menawarkan bantuan ke beberapa negara-negara yang tengah krisis seperti Turki saat ini. Namun, bantuan tersebut tak selalu berujung manis, Sri Lanka contohnya. Bantuan yang diberikan China malah berujung buntung karena Sri Lanka malah harus merelakan pelabuhan dan bandara miliknya untuk dikelola China.

Dikutip dari CNN Money, Senin (20/8/2018) China diketahui membiayai proyek pelabuhan Hambantota yang terletak di pantai Selatan Sri Lanka melalui bantuan utang sebesar US$ 1,5 miliar. Bantuan tersebut diberikan pada tahun 2010.

Namun, pada 2017 Sri Lanka harus merelakan pelabuhan tersebut kepada China karena tidak mampu membayar utangnya. Keputusan tersebut dilakukan dengan menandatangani kontrak untuk melayani perusahaan milik negara China selama 99 tahun.



Pasalnya, kala itu Sri Lanka tercatat memiliki utang sebesar US$ 8 miliar kepada China. Bila dihitung, untuk membayar utang laur negeri kepada China dan negara lain akan menghabiskan 94% dari produk domestik bruto (PDB) Sri Lanka.

Analis Senior di Australian Strategic Policy Institue, Malcolm Davis menilai langkah China mengambil alih pelabuhan tersebut menguntungkan. Sebab dengan begitu China bisa memiliki keuntungan untuk mengekspor barang ke India lebih mudah.

"Pelabuhan itu tidak hanya menjadi jalur yang strategis ke India bagi China, tetapi juga memberi China posisi yang menguntungkan untuk mengekspor barang-barangnya ke dalam lingkup ekonomi India, sehingga mencapai sejumlah tujuan strategis dalam hal itu," jelasnya.



Sebagai informasi, baru-baru ini China juga menawarkan bantuan kepada Turki yang sedang mengalami krisis mata uang. Rencanannya, China akan memberikan bantuan likuiditas melalui surat utang yang akan diterbitkan oleh Turki. (dna/dna)
FOKUS BERITA Krisis Ekonomi Turki
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com