Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 24 Jan 2019 13:35 WIB

Sepi Peminat, Seratusan Pelaku Industri Tenun RI Gulung Tikar

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: aditya mardiastuti Foto: aditya mardiastuti
Jakarta - Komunitas Tekstil Tradisional Indonesia (KTTI) menilai industri tenun tradisional saat ini dalam kondisi memprihatinkan. Tak sedikit pelaku industrinya yang akhirnya gulung tikar dan beralih profesi.

"Ya sebenarnya industri tenun tradisional memang sedang memprihatinkan," kata Ketua Umum KTTI Tengku Ryo Rizqan saat ditemui di Museum Tekstil, Jakarta, Kamis (24/1/2019).

Dia menilai hal itu disebabkan daya beli masyarakat yang tidak begitu bagus, sementara harga kain tenun tradisional tidak murah.

"Pertama ekonomi, jadi daya beli, karena tenun tenun tradisional ini nggak murah ya. Jadi karena pembuatannya juga satu kain bisa 1-2 bulan ya. Jadi tentu kemudian ini jadi satu kendala," jelasnya.


Dia mengatakan, harga kain tenun tradisional yang paling murah adalah Rp 1 juta hingga Rp 2 juta.

Di samping itu, keterbatasan akses ke calon pembeli juga jadi kendala. Itu disebabkan minimnya pemahaman soal teknologi untuk memasarkan produknya secara online.

"Kebanyakan penenun tradisional juga, nggak semua ya, tapi sebagian besar tidak ikut dalam perkembangan teknologi, cara menjualnya, cara apa segala macam," jelasnya.

Pada akhirnya banyak yang gulung tikar. Menurut pengalamannya, ada penenun tradisional yang terpaksa berhenti beroperasi.


"Tadinya dia pemintal benang, benang sendiri dan segala macam sampai akhirnya nggak bisa mintal benang lagi karena bahannya nggak ada. Sudah gitu ketersediaan bahan bakunya juga kurang," Ada sekitar 100 lebih yang gulung tikar," ujarnya.

Dia juga menyampaikan ada penenun tradisional yang alih profesi menjadi pedagang.

"Iya ada yang jadi pedagang, ya nggak mau meneruskan lah, cuma biasanya yang nggak ada pilihan lain mereka baru menenun," tambahnya. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com