Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 11 Mar 2019 13:36 WIB

China Kandangkan Boeing 737 MAX 8, Indonesia Berani?

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Getty Images Foto: Getty Images
Jakarta - Otoritas aviasi China memerintahkan maskapai-maskapai China untuk mengkandangkan tipe pesawat Boeing 737 MAX. Perintah ini dikeluarkan menyusul jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX 8 yang dioperasikan maskapai Ethiopian Airlines.

Lantas, apakah Indonesia bakal ambil tindakan serupa, mengingat Oktober tahun lalu pesawat Lion Air dengan jenis yang sama juga jatuh di perairan Karawang, Jawa Barat. Di Indonesia, ada dua maskapai yang menggunakan jenis pesawat ini, yaitu Lion Air dan Garuda Indonesia.

Direktur Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara Ditjen Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan (Kemenhub) Avirianto mengatakan, pihaknya perlu membahas lebih lanjut mengenai hal tersebut.

"Kalau misalnya sekarang saya ambil keputusan, terus misalnya saya berhentikan (pengoperasian Boeing 737 MAX), terus sampai kapan? Nah itu kan harus dibicarakan lebih teknis dan dalam," katanya saat dihubungi detikFinance, Jakarta, Senin (11/3/2019).


Dia menjelaskan, hari ini akan menggelar rapat dengan Dirjen Perhubungan Udara serta melibatkan Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT). Rapat tersebut untuk menentukan langkah apa yang harus diambil Indonesia. Nanti keputusannya akan disampaikan langsung oleh Dirjen Perhubungan Udara.

"Nanti saya rapat dengan bu dirjen, nanti kita putusan mau seperti apa ke depan, karena kan kita lihat semuanya," sebutnya.

Pihaknya tak mau terburu-buru mengambil keputusan terhadap Boeing 737 MAX yang dioperasikan di Indonesia.

"Makanya ini rapat dulu saya sama bu dirjen, sama KNKT, baru kita ambil keputusan. Kita kan nggak boleh terburu-buru. Jadi kita benar benar yang harus matang dan memberikan jaminan keselamatan," tambahnya.


Seperti diketahui, Otoritas aviasi China memerintahkan maskapai-maskapai China untuk mengkandangkan tipe pesawat Boeing 737 MAX. Perintah ini dikeluarkan menyusul jatuhnya pesawat Boeing 737 MAX 8 yang dioperasikan maskapai Ethiopian Airlines.

Media lokal, Caijing seperti dilansir kantor berita Reuters, Senin (11/3/2019) melaporkan bahwa maskapai-maskapai penerbangan China telah menerima perintah dari Badan Aviasi Sipil China (CAAC) dan menghentikan penggunaan pesawat tersebut pada Minggu (10/3) waktu setempat. Laporan Caijing ini mengutip sumber-sumber yang familiar dengan masalah ini.

CAAC menyatakan akan segera menyampaikan pernyataan mengenai Boeing 737 MAX di situsnya. Maskapai-maskapai China dilaporkan mengoperasikan lebih dari 90 pesawat Boeing 737 MAX.

Sumber di salah satu maskapai China yang mengoperasikan 737 MAX menyatakan kepada Reuters, bahwa maskapai tersebut telah menghentikan operasional pesawat itu setelah mendapat pemberitahuan pada Senin pagi waktu setempat. (zlf/zlf)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com