Follow detikFinance Follow Linkedin
Jumat, 19 Apr 2019 13:44 WIB

Rugi dan Banyak Utang, Jet Airways di Ambang Kebangkrutan

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Jet Airways/Foto: (CNN) Jet Airways/Foto: (CNN)
Jakarta - Salah satu maskapai penerbangan terbesar di India, Jet Airways menyerah setelah 26 tahun mengudara. Mengutip CNN Business pihak Jet Airways mengumumkan jika ada pembatalan penerbangan karena maskapai tersebut kehabisan dana operasional.

Padahal Jet Airways merupakan maskapai penerbangan yang mendominasi industri penerbangan di India. Maskapai ini didirikan oleh Naresh Goyal yang merupakan seorang agen penjual tiket untuk Lebanon Airlines.

Goyal saat itu juga bekerja untuk maskapai lain sebelum akhirnya mendirikan Jetair yang merupakan layanan penjualan dan pemasaran untuk maskapai asing di India.


Nasib baik berpihak pada Goyal, ketika India mulai membatasi penerbangan untuk asing pada 1991, Goyal mulai mengoperasikan Jet Airways pada beberapa tahun berikutnya yakni Mei 1993. Kemudian dalam waktu dua dekade, ia berhasil membuat Jet Airways sebagai maskapai penerbangan terkemuka di India dengan tujuan luar negeri seperti Singapura, London hingga Amsterdam.

Direktur Konsultasi Penerbangan JLS Consulting John Strickland menjelaskan Naresh Goyal mendirikan perusahaan ini dengan penuh ambisi dan cita cita besar.

"Perusahaan itu akhirnya memantapkan diri dengan reputasi yang baik dan kualitas layanan yang sangat tinggi," ujar Strickland dikutip dari CNN, Jumat (19/4/2019).

Dia menyampaikan ketika muncul pemain baru seperti SpiceJet dan IndiGo pada tahun 2000-an dengan promo besar-besaran, Jet Airways tertatih. Tantangan semakin berat, bandara di India semakin padat, perusahaan penerbangan asing kembali menimbulkan persaingan ketat untuk rute internasional.

"Karena ini Jet mendapatkan tantangan yang sangat berat," ujar dia.


Akibat kondisi itu Jet harus menelan kerugian dan menumpuk utang hingga US$ 1,2 miliar, namun ia tetap bertahan. Akhirnya pada 2013 maskapai penerbangan Abu Dhabi, Etihad Airways membeli 24% saham pada 2013. Uang hasil penjualan saham ini digunakan untuk membeli armada baru karena permintaan yang terus meningkat.

Tahun lalu, Jet Airways masih menyumbang 20% penumpang dari total keseluruhan penerbangan di India. Namun ekonomi semakin bergejolak, mata uang India jatuh ke titik terendah pada 2018 dan mendorong kenaikan biaya bahan bakar yang lebih tinggi.

Ini membuat Jet merasa berat dan akhirnya tak mampu membayar staf dan kreditor. Bulan lalu, Goyal akhirnya dipaksa angkat kaki dari kepengurusan maskapai yang ia bangun sendiri oleh Bank Negara India yang sudah mengalirkan kredit besar ke Jet Airways.

Bank penyalur kredit ke Jet Airways masih mengharapkan ada investor yang mau mengucurkan dana untuk maskapai ini sebelum 10 Mei 2019. Namun peluang Jet Airways untuk bertahan hidup semakin sedikit.

Pada Kamis 2019 saham Jet Airways anjlok 30% dan hanya diperdagangkan di kisaran 164 rupee. Padahal ketika saham itu pertama kali melantai di bursa harganya berada di kisaran 1.100 rupee. (kil/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed