Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 28 Mei 2019 14:57 WIB

Sri Mulyani Balas Tanggapan DPR soal APBN Pada 11 Juni 2019

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: Erwin Dariyanto/detikcom Foto: Erwin Dariyanto/detikcom
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akan membalas seluruh tanggapan anggota dewan perwakilan rakyat (DPR) yang sudah menyampaikan pandangan fraksi terhadap kerangka ekonomi makro dan pokok-pokok kebijakan fiskal (KEM-PPKF) RAPBN Tahun 2020.

Pimpinan rapat paripurna Agus Hermanto mengatakan, Sri Mulyani akan membalas tanggapan 10 fraksi partai politik.

"10 fraksi telah menyampaikan, perlu diberitahukan, bahwa tanggapan pemerintah atas penyampaian KEM-PPKF RAPBN 2020 dijadwalkan dalam paripurna Selasa 11 Juni 2019," kata Agus di ruang rapat paripurna DPR, Jakarta, Selasa (28/5/2019).


Adapun, 10 fraksi telah menyampaikan catatan atau masukan kepada pemerintah terkait dengan KEM-PPKF RAPBN Tahun 2020. Adapun, 10 fraksi partai politik sepakat untuk membahas lebih lanjut.

Agus meminta kepada seluruh anggota DPR untuk hadir pada rapat paripurna selanjutnya atau saat Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menyampaikan tanggapan atas pandangan 10 fraksi.

"Kami mohon kiranya anggota dewan dapat hadir," ucap dia.

Adapun, salah satu catatan dari fraksi Partai Gerindra terhadap KEM PPKF RAPBN Tahun 2020 adalah mengenai pertumbuhan ekonomi yang ditarget 5,3-5,6%. Menurut Ramson Siagian, pemerintah harus memperhatikan gejolak ekonomi dunia yang masih memberikan dampak.

"Untuk mencapai asumsi pertumbuhan ekonomi, pemerintah perlu mempertimbangkan situasi global seperti perang dagang, brexit sebagai faktor eksternal," jelas Ramson.


Sebelumnya, pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi tahun 2020 pada kisaran 5,3-5,6%. Demikian disampaikan Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam sidang paripurna di DPR RI Jakarta, Senin (20/5/2019).

Kemudian, inflasi 2,0 hingga 4,0%. Selanjutnya, tingkat bunga SPN 3 bulan 5,0-5,6%. Nilai tukar rupiah diusulkan Rp 14.000-Rp 15.000/US$. Lalu, harga minyak mentah Indonesia diperkirakan US$ 60-70 per barel. Sedangkan lifting minyak sebesar 695-840 ribu barel per hari, dan lifting gas bumi 1.191-1.300 ribu barel setara minyak per hari.



Tonton juga video Kerusuhan 22 Mei Ganggu Ekonomi? Ini Jawaban Sri Mulyani:

[Gambas:Video 20detik]

(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com