Follow detikFinance Follow Linkedin
Rabu, 19 Jun 2019 11:20 WIB

Berlaku Penuh, Aturan Baru Taksi Online Masih Ada yang Mengganjal

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Tim Infografis/detikcom Foto: Tim Infografis/detikcom
Jakarta - Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 118 tahun 2018 atau PM 118 tentang penyelenggaraan angkutan sewa khusus mulai berlaku penuh per 18 Juni 2019. Pada aturan baru taksi online ini, pengemudi tidak lagi diwajibkan melakukan uji KIR yang selama ini dikeluhkan.

Namun dalam aturan baru ini pengemudi dibebani hal baru di mana mereka harus memiliki Nomor Induk Berusaha (NIB). Salah satu pengemudi taksi online yang ditemui detikFinance, Saman mengaku belum memiliki NIB karena biayanya yang tidak murah.

"(Saya) NIB belum (punya), rata-rata hampir semua driver belum, saya yakin," katanya Rabu (19/6/2019).

Biaya NIB, khususnya di Jakarta adalah Rp 5 juta. Menurutnya angka tersebut cukup berat bila harus dipenuhi oleh pengemudi.

"Jadi gini, NIB itu yang saya tahu kita bisa urus sendiri via online tapi dengan bayar Rp 5 juta per tahun. Itu keberatan masih driver," ujarnya.



Dia mengaku masih pikir-pikir untuk membuat NIB. Dia khawatir ketika sudah mengurus itu, aturan bakal berubah lagi seperti yang sudah-sudah.

"Takutnya kita kayak zamannya KIR, KIR kita mobil sudah di-KIR tapi aturannya tumbang. Nah itu saya khawatir diganti lagi-diganti lagi. Kan awalnya beberapa kali ganti. Stiker juga, sekarang sudah nggak, tumbang aturan yang lama. Saya khawatir akan tumbang lagi," tambahnya.

Untuk pengurusan izin NIB, Kementerian Perhubungan memang masih memberi toleransi. Artinya belum akan dilakukan penindakan hukum bagi pengemudi yang belum memiliki NIB.

Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub Budi Setiyadi pernah mengatakan, pihaknya masih mentolerir satu sampai dua bulan ke depan.

"Kita berlakukan tapi karana masih ada penyesuaian, nanti saya imbau kepolisian, kadishub sementara tidak kedepankan aspek penegakan hukum. Kita masih edukasi, penyesuaian masalah perizinan," jelasnya saat konferensi pers di kantornya, Jakarta Pusat, Kamis (13/6) lalu.



Tak Patuhi Aturan Taksi Online, Siap-siap Kena Sanksi!
Berlaku Penuh, Aturan Baru Taksi Online Masih Ada yang Mengganjal
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com