Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 16 Jul 2019 10:45 WIB

Sri Mulyani Kumpul Bareng Pengusaha dan Ekonom Bahas Perang Dagang

Trio Hamdani - detikFinance
Foto: Trio Hamdani Foto: Trio Hamdani
Jakarta - Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati pagi ini kumpul bareng pengusaha dan ekonom dalam seminar yang diselenggarakan oleh Insitute for Development of Economics and Finance (INDEF) bertajuk 'Tantangan Investasi di Tengah Kecamuk Perang Dagang'.

Hadir dalam acara tersebut Staf Khusus Presiden bidang Ekonomi Ahmad Erani Yustika, Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Rosan P. Roeslani, dan ekonom senior INDEF, di antaranya Didik J. Rachbini, dan Bustanul Arifin.

Ada beberapa hal yang jadi sorotan INDEF dalam melihat tantangan investasi di tengah perang dagang. INDEF memandang investasi semakin menjauh dari sektor primer dan sekunder. Hal ini berimplikasi terhadap kemampuan investasi dalam menyerap tenaga kerja dan optimalisasi nilai tambah.

Investasi di Indonesia juga dinilai belum efisien. Akibatnya, realisasi investasi belum mampu mendorong pertumbuhan sektor industri untuk menjadi prime mover ekonomi nasional.



Namun INDEF melihat perang dagang berdampak pada peningkatan PDB Indonesia 0,01%. Di sisi Iain, perang dagang merugikan AS dan China dimana PDB masing-masing negara terkoreksi 0,1 dan 0,6%.

Perang dagang juga disebut berdampak pada peningkatan investasi (FDI) Indonesia sebesar 1,02%. Bagi AS dan China, perang dagang menyusutkan investasi mereka masing-masing 3,91% dan 2.67%.

Hanya saja, perang dagang dianggap tidak menguntungkan bagi ekspor Indonesia. Perang dagang AS-China juga berdampak pada penurunan ekspor 0,24%. Hal yang sama juga terjadi di AS dan China dengan penurunan masing-masing sebesar 8,2% dan 7,09%. Penurunan ekspor AS utamanya disebabkan karena menyusutnya ekspor ke China, demikian juga sebaliknya.



Simak Video "Pertumbuhan Ekonomi Global Lesu, Apa Langkah Menkeu?"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com