Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 22 Jul 2019 16:00 WIB

Menguak Strategi Kementerian BUMN Sehatkan PT Pos Indonesia

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Foto: Rachman Haryanto Foto: Rachman Haryanto
FOKUS BERITA Gonjang-ganjing PT Pos
Jakarta - Kementerian BUMN menjelaskan masalah yang dialami PT Pos Indonesia adalah kurang siap merubah model bisnis. Pos Indonesia sendiri sedang banyak dibicarakan karena krisis keuangannya.

"Dari pantauan KBUMN (Kementerian BUMN) sudah RUPS terakhir masalah Pos adalah ketidaksiapan menghadapi perubahan model bisnis," kata Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis, dan Media Kementerian BUMN Fajar Harry Sampurno, kepada detikFinance, Senin (22/7/2019).

Meski begitu, Harry menjelaskan bahwa pihaknya sudah turun menangani permasalahan Pos Indonesia. Kini, kata Harry perseroan sudah fokus untuk transformasi bisnisnya.

"Kan sejak saya menangani Pos (Indonesia) Januari 2019, yang terpenting adalah transformasi bisnis yang sudah berubah," kata Harry.


Sebelumnya, ramai perbincangan Pos Indonesia mau bangkrut. Kementerian BUMN dan Pos Indonesia sendiri sudah menampik hal ini.

"Kalau bangkrut kok ndak pernah ada isu itu ya," kata Harry.


"Tidak benar sama sekali. Bagaimana bisa dibilang bangkrut? Jelas ini pendiskreditan tanpa data," tambah Direktur Keuangan Pos Indonesia Eddi Santosa kepada detikFinance.


Menguak Strategi Kementerian BUMN Sehatkan PT Pos Indonesia


Simak Video "Minta Direksi Mundur, Pak Pos: Dia Pengecut!"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
FOKUS BERITA Gonjang-ganjing PT Pos
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed