Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 05 Agu 2019 21:20 WIB

Ekonomi RI Melambat ke 5,05%, Bappenas: Early Warning

Hendra Kusuma - detikFinance
Foto: detik
Jakarta - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN/Kepala Bappenas) Bambang Brodjonegoro mengatakan perlambatan pertumbuhan ekonomi nasional menjadi peringatan dini bagi pemerintah untuk memacu kinerja perekonomian tanah air.

Badan Pusat Statistik (BPS) merilis pertumbuhan ekonomi kuartal II-2019 yang sebesar 5,05% atau melambat dibanding kuartal II-2018 yang sebesar 5,27%.

Beberapa kontributor perekonomian Indonesia tercatat loyo, Bambang menyebut seperti manufaktur yang tumbuh di bawah 4%. Sedangkan sisi investasi mampu tumbuh di level 9%.

"Ya ini early warning. Terus terang harus jadi concern kita. Karena itu triwulan III yang sekarang berjalan ini investasi dan sektor manufaktur yang benar-benar jadi perhatian," kata Bambang di komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (5/8/2019).


Menurut Bambang, pemberian tunjangan hari raya (THR) dan gaji ke-13 kepada pegawai negeri sipil (PNS) memberikan pertumbuhan pada tingkat konsumsi rumah tangga di kuartal II-2019.

"Konsumsi sudah jalan, investasi masih ketinggalan, ditambah ekspor yang sangat sulit karena kondisi trade war," jelas dia.

Oleh karena itu di semester II-2019, kata Bambang, pemerintah harus mendorong kinerja investasi. Apalagi, kegiatan Pemilu Pilpres sudah selesai.


Dia pun berharap pertumbuhan ekonomi hingga akhir 2019 akan berada di level 5,1%. Dia pun menganggap untuk mencapai level 5,2% atau sesuai target akan terasa berat.

"Ya nggak ada cara lain kecuali investasi. Ini harus benar-benar harus didorong. Mudah-mudahan kemarin masih ada mood wait and see, mudah-mudahan triwulan 3-4 investasi sudah lebih baguslah," ungkap dia.

Simak Video "2,4 Juta Petani Dijanjikan BLT Sebesar Rp 600 Ribu"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com