Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 03 Okt 2019 11:02 WIB

Daftar Terbaru Kota Termacet di Dunia, Jakarta Urutan Berapa?

Eduardo Simorangkir - detikFinance
Foto: Agung Pambudhy Foto: Agung Pambudhy
Jakarta - Bank Pembangunan Asia (Asian Development Bank/ADB) baru saja merilis Update of the Asian Development Outlook edisi September 2019. Dalam laporan itu, terungkap kota yang paling macet di antara 45 negara anggota ADB.

Dari 278 kota yang diteliti, rata-rata kemacetan seluruh kota adalah 1,24, yang artinya diperlukan waktu 24% lebih banyak untuk melakukan perjalanan di jam sibuk daripada di jam sibuk.

Kemacetan bisa lebih parah di kota-kota besar. Kemacetan rata-rata mencapai 1,51 untuk 24 kota terbesar dengan populasi di atas 5 juta. Kota besar di negara-negara berpenghasilan menengah seperti Indonesia cenderung memiliki masalah yang lebih parah.

Lalu, Jakarta sebagai kota terbesar di Indonesia ada di posisi berapa?



Jakarta ada di posisi 17 dari 24 kota sampel dengan populasi lebih dari 5 juta penduduk. Kemacetan di Jakarta lebih tinggi dari kota Singapura, Karachi, Surabaya, Hong Kong, Ahmedabad, Lahore, dan Taipei.

Screenshot Laporan ADBScreenshot Laporan ADB Foto: Dok. ADB


Sebagai gambaran, studi ini mengukur ongkos kemacetan dengan memfokuskan pada waktu yang hilang dalam perjalanan seseorang. Kemudian biaya operasional kendaraan dan juga tingkat polusi udara. Informasi tambahan juga dikumpulkan melalui data perjalanan yang diproyeksikan Google Maps.

ADB sendiri memberikan solusi untuk mengatasi kemacetan tersebut dengan menggenjot investasi dalam pembangunan infrastruktur transportasi publik dan sistem transportasi multimoda. Walaupun jangka waktunya panjang, ADB menilai ada banyak manfaat dari kebijakan itu seperti teratasinya polusi udara.

Penduduk di sejumlah kota besar, seperti Dhaka, Kolkata, Lahore, dan Kabul, menghabiskan rata-rata 10% lebih penghasilan mereka saat bepergian. Di kota-kota ini, keterjangkauan transportasi publik diupayakan untuk penduduk berpenghasilan rendah, karena pendapatan mereka lebih rendah dan kemungkinan tinggal jauh dari tempat kerja mereka.




Daftar Terbaru Kota Termacet di Dunia, Jakarta Urutan Berapa?


Simak Video "Tol Layang Jakarta-Cikampek Bisa Dipakai Mulai 20 Desember 2019"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/zul)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com