Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 31 Okt 2019 22:04 WIB

Laporan dari Bangkok

Pertemuan Operator Kereta se-ASEAN Ditutup, Ini Hasilnya

Fadhly Fauzi Rachman - detikFinance
Foto: Fadhly F Rachman/detikcom Foto: Fadhly F Rachman/detikcom
Bangkok - Gelaran ASEAN Railways CEOs' Conference (ARCEO) ke-41 di Centara Grand Central Plaza Ladprao, Bangkok, Thailand berakhir hari ini. PT Kereta Api Indonesia (Persero) atau KAI menjadi perwakilan delegasi dari Indonesia.

Lantas, apa yang didapatkan dari pertemuan ini?

Direktur Perencanaan Strategis dan Pengembangan Usaha KAI Amrozi Hamidi mengungkapkan, pertemuan antaroperator kereta api se-ASEAN ini menjadi momen bagi masing-masing negara di ASEAN untuk berbagi pengetahuan seputar perkembangan di sektor kereta api.

"Pertama ini kan forum silaturahmi dari seluruh CEO railway yang ada di ASEAN, dan saling share tentang kemajuan-kemajuan yang dicapai masing-masing negara. Jadi Indonesia dalam hal ini, kita share apa yang kita dapatkan kepada dunia," kata Amrozi dalam penutupan ARCEO di Bangkok, Kamis (31/10/2010).


Untuk KAI sendiri, kata Amrozi, mendapat banyak tambahan pengetahuan dengan terselenggaranya kegiatan ini. Contohnya adalah dengan melihat pengembangan-pengembangan stasiun yang lebih maju di negara lain, seperti Thailand.

"Ada beberapa kita lihat perkembangan-perkembangan yang menarik, misalnya di Thailand dia sudah mengembangkan stasiunnya yang besar dan dia memang didesain sebagai hub, menghubungkan Malaysia, Vietnam, karena kebetulan mereka berbatasan darat dengan masing-masing negara," jelasnya.

"Jadi kita bisa contoh mungkin nanti pengembangannya, kira-kira bayangan saya Manggarai mungkin bisa seperti itu. Tapi bukan hub antarnegara ASEAN, tapi kota-kota besar di Indonesia," sambung dia.


ARCEO merupakan ajang pertemuan rutin tahunan pimpinan operator perkeretaapian di kawasan Asia Tenggara yang membahas aspek teknis, operasi, pemasaran, pelayanan, teknologi, dan perkembangan perkeretaapian di ASEAN.

Dengan mengikuti konferensi ini, KAI menunjukkan kesiapannya untuk mengglobal. Hal ini menjadi langkah nyata KAI terkait dengan pesan Presiden RI kepada Menteri BUMN pada pelantikan Kabinet Indonesia Maju untuk mendorong perusahaan-perusahaan BUMN ke kancah dunia.

Selain KAI, terdapat tujuh perusahaan operator kereta api lainnya yang menjadi anggota ARCEO dari negara-negara ASEAN lainnya yaitu Cambodia Railways (Kamboja), Lao Railways Authority (Laos), KTM Berhad (Malaysia), Myanmar Railways (Myanmar), State Railways of Thailand (Thailand), Vietnam Railways (Vietnam), dan Philippine National Railways (Filipina).

Simak Video "Countdown SuperM! Kai: Si Seksi ''Dancing Machine''"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com