Follow detikFinance Follow Linkedin
Selasa, 19 Nov 2019 16:29 WIB

Mentan Lepas Ekspor Porang Rp 1,2 M dari Jateng

Angling Adhitya Purbaya - detikFinance
Foto: Angling Adhitya Purbaya Foto: Angling Adhitya Purbaya
Semarang - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo hari ini melepas ekspor komoditas Porang atau Suwuk senilai Rp 1,2 miliar dari Jawa Tengah menuju China. Syahrul menyebut permintaan di pasar dunia terus meningkat.

"Tren permintaannya di pasar dunia terus meningkat. Saya mengajak petani dan eksportir muda untuk bergabung dan memanfaatkan peluang ekspor Porang ini. Tanyakan pada petugas kami soal cara, potensi dan peluang ekspor produk pertanian," kata Syahrul saat melepas komoditi Porang di Depo Pelindo III, Tanjung Emas Semarang, Selasa (19/11/2019).


Porang yang dilepas kali ini seberat 60 ton atau setara Rp 1,2 miliar jika diuangkan. Porang termasuk komoditas baru di Jawa Tengah dan sejak Januari hingga November 2019 tercatat total 509 ton yang diekspor. Selain China, porang asal Indonesia diminati juga oleh 9 negara lainnya, di antaranya Vietnam, Jepang, Thailand, Hong Kong dan Pakistan.

"Hari ini sangat membanggakan, dari Jateng kita ekspor produk pertanian hampir ke seluruh dunia. Dalam persiapan sangat singkat, pak Ganjar mampu menjadi contoh peningkatan ekspor di Indonesia. Saya berharap daerah lain dapat melakukan hal yang sama," katanya.


Porang yang diekspor sudah berbentuk chip atau produk setengah jadi. Di negara tujuan, produk digunakan sebagai bahan dasar pangan hingga industri. Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo mengatakan pihaknya berharap ke depan yang diekspor sudah bahan jadi.

"Selain itu saya berharap, yang diekspor tidak hanya bahan mentah, melainkan sudah menjadi olahan. Nanti akan kita undang investor untuk mengolah itu. Saat ini sudah ada (pengolahan), namun skalanya masih kecil," kata Ganjar.

Selain Porang, Syahrul dan Ganjar juga melepas ekspor komoditas pertanian Jateng lainnya berupa bungkil kapuk, minyak bungkil kapuk, edamame, cengkeh, jambu biji, biji pinang, kopi, sarang burung walet dan ubi jalar. Total volume sebanyak 283 ton dengan nilai Rp 35,3 milyar.

Simak Video "Jokowi Targetkan Indonesia Ekspor Beras 2020"
[Gambas:Video 20detik]
(alg/ara)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com