Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 28 Nov 2019 20:41 WIB

Jokowi Sebut Ekonomi Dunia Bak Game of Thrones, Gubernur BI: Nyata

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Wrjiyo (istimewa/BI) Foto: Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Wrjiyo (istimewa/BI)
Jakarta - Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo mengakui bahwa ramalan Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada tahun 2018 tentang perekonomian dunia bak Game of Thrones menjadi nyata.

"Peringatan Bapak Presiden dalam pertemuan tahunan IMF dan Bank Dunia di Bali, Oktober tahun lalu dengan merujuk Game Of Thrones menjadi kenyataan. Musim dingin telah tiba. Kita harus mampu menghadapinya," kata Perry dalam Pertemuan Tahunan BI (PTBI) di Hotel Raffles, Jakarta, Kamis (28/11/2019).


Menurutnya, sepanjang tahun 2019 ini pertumbuhan ekonomi dunia sedang tidak ramah. Hal tersebut memberikan dampak yang signifikan yakni penurunan globalisasi.

"Ekonomi global sepanjang tahun 2019 semakin tidak ramah, perang dagang meluas mencirikan turunnya globalisasi," ujar Perry.

Jokowi Sebut Ekonomi Dunia Bak Game of Thrones, Gubernur BI: NyataFoto: Vadhia Lidyana

Namun, menurut Perry pertumbuhan ekonomi Indonesia masih dalam taraf yang cukup baik. Bahkan, jika dibandingkan dengan negara lain yang sampai mengalami krisis hingga resisi, Indonesia masih dalam kondisi 'aman'.

"Kita bersyukur di tengah memburuknya ekonomi global, kinerja dan prospek ekonomi Indonesia cukup baik. Stabilitas terjaga. Momentum pertumbuhan terus berlanjut. Sementara sejumlah negara mengalami resesi atau bahkan krisis," papar dia.

Menurut Perry, dengan prestasi pemerintah menjaga angka inflasi di level 3,1%, kemudian penguatan rupiah, peningkatan cadangan devisa, dan sebagainya, prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia akan semakin baik.


"Inflasi rendah, sekitar 3,1%. Di samping kebijakan BI, stabilitas rupiah, didukung terjaga keseimbangan neraca pembayaran, cadangan devisa meningkat. Stabilitas sistem keuangan terjaga. Permodalan tinggi, NPL rendah, lukuiditas cukup. Kredit perbankan yang tumbuh terbatas pada 2019 akan meningkat pada 2020 dengan turunnya suku bunga dan membaiknya prospek ekonomi. Dalam jangka menengah, prospek pertumbuhan ekonomi Indonesia akan semakin baik," pungkasnya.

Simak Video "Jokowi Pastikan Pembebasan Lahan Kereta Cepat Sudah 99%"
[Gambas:Video 20detik]
(das/das)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com