Terkuak! Ini Alasan Anak-Cucu Usaha BUMN Bisa Segudang

Soraya Novika - detikFinance
Jumat, 13 Des 2019 15:43 WIB
Foto: Hendra Kusuma
Jakarta - Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) baru saja menerbitkan Keputusan Menteri BUMN Nomor SK-315/MBU/12/2019 yang memperketat perizinan pembentukan anak,cucu, hingga cicit perusahaan pelat merah ini. Anak, cucu hingga cicit BUMN selama ini diketahui jumlahnya ratusan.

Untuk sementara, Kementerian BUMN juga menghentikan pendirian anak, cucu, dan cicit perusahaan BUMN hingga beleid tersebut dicabut oleh pimpinannya.

Sebagaimana yang pernah diungkapkan langsung oleh Menteri BUMN terdahulu Rini Soemarno, anak-cucu perusahaan BUMN tercatat mencapai total 700 perusahaan. Hal ini lah yang kemudian dianggap tidak efektif bagi Erick Thohir sebab banyak yang tidak sejalan dengan induk perusahaan BUMN asalnya.

Pengamat BUMN Toto Pranoto menjelaskan membengkaknya pertumbuhan anak-cucu perusahaan BUMN terjadi karena adanya kelalaian dalam pengelolaan BUMN. Dia bilang, sejak dulu pemerintah abai terhadap regulasi perizinan pembentukan anak-cucu perusahaan BUMN.

"Dulu tidak ada regulasi spesifik yang mengatur soal itu, baik itu dalam UU No.19/2003 tentang BUMN, maupun dalam Keputusan Menteri atau Peraturan Menteri BUMN," ujar Toto kepada detikcom, Jakarta, Jumat (13/12/2019).


Saat itu, pemerintah dinilainya tidak berpikir jangka panjang atas menjamurnya anak-cucu perusahaan BUMN tersebut.

"Mungkin Kementerian BUMN masa lalu tidak fokus terhadap dampaknya yang sebagian besar merugikan. Mungkin mereka sudah pusing memikirkan 140 induk perusahaan BUMN yang ada, sehingga abai terhadap kinerja anak-cucu perusahaan BUMN lainnya," katanya.

Menurut Toto, sebanyak apapun jumlah anak-cucu perusahaan BUMN sebenarnya bukan menjadi masalah. Masalah utama yang menyebabkan kerugian di ranah BUMN sebenarnya justru karena kurangnya kontrol atas kinerja anak-cucu perusahaan BUMN tersebut.

"Problemnya sebagian besar adalah kinerja anak-cucu perusahaan BUMN karena sebagian besar tidak berhubungan langsung dengan induk bisnisnya," ucapnya.



Simak Video "Erick Thohir Prediksi Akhir Tahun 2021 Ekonomi RI Tumbuh 4-5%"
[Gambas:Video 20detik]
(eds/eds)

Tag Terpopuler