PNS Punya Pasangan di Swasta Ikut Pindah ke Ibu Kota Baru?

Andhika Prasetia - detikFinance
Rabu, 22 Jan 2020 10:58 WIB
Foto: Pradita Utama/PNS Pindah Ibu Kota
Jakarta - Menteri PAN-RB Tjahjo Kumolo mengatakan semua pegawai negeri sipil (PNS) atau ASN harus siap ditempatkan di mana saja, termasuk ke ibu kota baru. Meski begitu, pemerintah akan mempertimbangkan PNS yang punya pasangan bekerja di sektor swasta, untuk tak pindah ke ibu kota baru.

Tjahjo mengatakan setiap kementerian dan lembaga (K/L) akan mendata masing-masing PNS di instansinya. Termasuk mendata profesi atau pekerjaan dari pasangan si PNS. Hal ini dilakukan untuk mempersiapkan PNS pindah ke ibu kota baru.

"Kami akan menyerahkan kepada K/L untuk dicek masing-masing. Istrinya kerja nggak? kerja di mana? Kan banyak yang suami atau istri di pusat, istri atau suaminya kerja di daerah atau swasta. Kan ini harus dicek," kata Tjahjo di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta Pusat, seperti ditulis Rabu (22/1/2020).

Tjahjo mengatakan, kondisi ini perlu diperhatikan agar PNS yang pindah nantinya bisa berkonsentrasi dalam bekerja. Hal ini tentunya akan menghambat sistem birokrasi di ibu kota baru.


"Memang ASN ini harusnya perintah dan pindah ke manapun harus siap. Tapi kan ini, kondisi-kondisi semacam ini kami harus perhatikan. Jangan sampai dia nanti terpaksa pindah, tapi tidak konsentrasi kerja kan repot. Ini smart govt, smart city ya. Ibu kota baru, jadi smart ASN," jelasnya.

Oleh sebab itu, Tjahjo kembali menekankan setiap K/L untuk bisa mengecek dan mendata setiap PNS yang ada di instansinya. Menurutnya, sulit untuk memaksa PNS yang punya pasangan, yang bekerja di sektor swasta untuk tetap pindah ke ibu kota baru.

"Harusnya ASN ditugaskan di mana saja harus siap dong. Sama dengan anda kan jadi reporter di mana juga harus siap. di seluruh wilayah NKRI dia harus siap bertugas," katanya.

"Tapi karena ini ibukota baru supaya dia fokus kerjanya, ya perlu dicek tadi. Mungkin nggak istri atau suaminya yang beda K/L ikut dipindah ke sana? Kalau di swasta kan nggak mungkin, ada faktor-faktor plus minus yang harus menjadi bahan pertimbangan. Kalau tidak dilihat aspek itunya, nanti bolak-balik pulang kan repot," tuturnya.



Simak Video "Dear PNS di Ibu Kota Baru, Pilih Rumah atau Pensiun Dini?"
[Gambas:Video 20detik]
(fdl/fdl)