Setop Turis dari China, RI Bisa Kehilangan Devisa Rp 54 T/Tahun

Danang Sugianto - detikFinance
Selasa, 04 Feb 2020 20:16 WIB
Turis China Berburu Masker
Foto: (AP)/Turis China
Jakarta -

Tepat pada pukul 00.00 WIB nanti malam, penerbangan langsung dari dan ke China dihentikan sementara oleh pemerintah. Penundaan penerbangan ini berlaku sampai dengan waktu yang belum ditentukan.

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama mengatakan, pemerintah masih terus mencatat dampak penurunan wisatawan asing khususnya dari China yang disebabkan virus corona. Hingga saat ini belum dihitung angka pasti potensi penurunan wisman dari kebijakan ini.

"Ini kan baru beberapa hari ya. Kita terus mendapatkan report satu-satu tapi belum solid angkanya. Jadi harus kita data dengan baik. Tetapi kan seperti kita ketahui wisatawan dari Tiongkok dalam masa setahun ada 2 juta," ujarnya di Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Selasa (4/2/2020).

Wishnutama menjelaskan, rata-rata pengeluaran perkunjungan dari wisman asal China (Average Spending Per Arrival/ASPA) mencapai US$ 1.400. Dia memperkirakan jika pelarangan ini berlaku selama 1 tahun maka potensi devisa yang hilang bisa mencapai US$ 4 miliar atau setara Rp 54 triliun (kurs Rp 13.600).

"Kalau dihitung dari segi devisa karena ASPA-nya mereka US$ 1.400 kan berarti hampir US$ 4 miliar dari China saja. Jadi memang ini sebuah tantangan yang cukup berat buat pariwisata," tuturnya.

Meski begitu, dia menekankan bahwa pemerintah memprioritaskan perlindungan kesehatan warga Indonesia. Meskipun kebijakan ini memberikan dampak negatif.

Padahal, menurut Wishnutama, pada bulan Februari hingga Maret adalah masa turis asing melakukan booking untuk liburan musim panas. Setidaknya penurunan booking hotel sudah terasa di beberapa tempat wisata di Indonesia.

"Di Bali, beberapa kamar. Saya nggak bisa secara average karena dari pagi juga saya mau ngitung ada berapa. Tapi hotel banyak sekali yang turun. Tapi saya tidak bisa sebutkan angka. Karena sekarang baru kejadian. Kita bisa meng-average kalau sudah sebulan, seminggu berapa. Jadi memang bukan hal mudah," tuturnya.



Simak Video "Update Corona RI 7 Desember: Bertambah 261 Kasus, 420 Sembuh"
[Gambas:Video 20detik]
(das/fdl)