Follow detikFinance Follow Linkedin
Sabtu, 21 Mar 2020 14:46 WIB

ADB Kucurkan US$ 3 Juta Bantu RI Lawan Keganasan Corona

Hendra Kusuma - detikFinance
Nilai tukar dolar Amerika Serikat (AS) terhadap rupiah akhirnya tembus ke level Rp 15.000. Ini adalah pertama kalinya dolar AS menyentuh level tersebut pada tahun ini. Ilustrasi bantuan ADB/Foto: Rengga Sancaya
Jakarta -

Bank Pembangunan Asia atau Asian Development Bank (ADB) menyetujui hibah senilai US$ 3 juta atau sekitar untuk Indonesia. Dana hibah ini untuk mendukung pemerintah Indonesia melawan pandemi virus corona (COVID-19).

Hibah ini akan membantu mendanai pembelian dengan segera berbagai peralatan medis penting, termasuk ventilator dan alat pelindung diri seperti sarung tangan, apron, dan masker bagi tenaga medis, guna mendukung upaya pemerintah menahan laju penyebaran virus di Indonesia. Hibah ini akan dibiayai dari Asia-Pacific Disaster Response Fund.

"ADB berkomitmen mendukung Indonesia dalam upaya pengendalian COVID-19. Bantuan ini akan meningkatkan kemampuan Indonesia untuk melakukan tes terhadap virus, menangani kasus, dan mengurangi risiko penularan di antara tenaga medis," kata Presiden ADB Masatsugu Asakawa, dikutip dari situs resmi ADB (www.adb.org), Sabtu (21/3/2020)

"Kami akan terus bekerja sama dengan pemerintah dan berbagai mitra untuk memberi solusi fleksibel yang membantu Indonesia meminimalkan dampak kesehatan dan ekonomi dari pandemi ini," lanjut Asakawa.


Seiring terus menyebarnya virus ini di Indonesia, pemerintah telah menetapkan wabah COVID-19 sebagai darurat bencana dan mengambil langkah-langkah sesuai rekomendasi dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Sebelumnya pada 18 Maret 2020, ADB mengumumkan paket awal senilai US$6,5 miliar untuk mengatasi kebutuhan segera negara-negara berkembang anggotanya dalam merespons pandemi COVID-19. Kunjungi situs web ADB untuk mempelajari lebih lanjut respons yang sedang berjalan.

ADB berkomitmen mencapai Asia dan Pasifik yang makmur, inklusif, tangguh, dan berkelanjutan, serta terus melanjutkan upayanya memberantas kemiskinan ekstrem. Didirikan pada 1966, ADB dimiliki oleh 68 anggota-49 di antaranya berada di kawasan Asia dan Pasifik.



Simak Video "Pasien Corona di Mamuju Kabur: Dijemput Petugas, Dilawan Keluarga!"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/hns)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com