Catat! Begini Aturan Ojol Wira-wiri saat New Normal

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Kamis, 11 Jun 2020 08:36 WIB
Penerapan protokol kesehatan juga dilaksanakan oleh para driver ojek online. Protokol kesehatan itu wajib diterapkan guna mencegah COVID-19.
Ilustrasi/Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Ojek online (ojol) telah kembali diizinkan mengangkut penumpang, bahkan di daerah pembatasan sosial berskala besar (PSBB) sekalipun. Sebelumnya, ojol cuma boleh membawa makanan dan barang saja.

Namun satu hal yang perlu diingat adalah ojol masih dilarang untuk mengangkut penumpang di zona merah dan oranye yang merupakan zona dengan risiko tinggi dan sedang. Hal itu diatur dalam SE Menteri Perhubungan No 11 tahun 2020.

Dilihat detikcom, Rabu (10/6/2020), ojol hanya boleh mengangkut penumpang di zona kuning dan hijau yang merupakan zona dengan resiko ringan dan cenderung aman.

Sementara itu, Kemenhub mewajibkan beberapa hal harus dipenuhi driver, yaitu penggunaan masker, sarung tangan, jaket lengan panjang, dan penyediaan alat cuci tangan. Kemenhub juga menyarankan agar transaksi dilakukan secara cashless.
SE no 11 tahun 2020 juga mengamanatkan beberapa hal kepada perusahaan aplikasi penyedia jasa ojol. Salah satunya adalah menyarankan perusahaan aplikasi untuk menyediakan alat sekat untuk penumpang dan pengemudi.

Mereka juga diminta untuk membentuk pos kesehatan yang di dalamnya disediakan alat disinfektan, alat cuci tangan, dan pengukur suhu tubuh.

Selain itu, aplikator juga diminta untuk menyediakan tutup kepala alias haircap jika helm yang digunakan penumpang merupakan helm milik driver. Meski begitu, soal penggunaan helm Kemenhub menyarankan kepada penumpang untuk membawa helm sendiri.

Berlanjut di halaman berikutnya.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Demi Pelanggan, Driver Ojol Terobos Portal hingga Motor Lecet"
[Gambas:Video 20detik]