Pejabat KKP Dihujani Kritik Saat Rapat di DPR

Hendra Kusuma - detikFinance
Rabu, 24 Jun 2020 16:51 WIB
Rapat Pemerintah dan Banggar DPR RI
Banggar DPR RI/Foto: Hendra Kusuma/detikFinance

Kritikan selanjutnya juga datang dari Dolfie Ofp yang berasal dari fraksi PDI-P. Dia meminta KKP untuk menyiapkan kebijakan-kebijakan yang akan diambil pemerintah untuk mengejar target Rp 1 triliun di 2021.

"Ini sebetulnya dipersiapkan, yang penting ini target coba sandingkan tahun sebelumnya, di tengah-tengah ada intervensi, sehingga dari tahun sebelumnya ke sekarang meningkatnya itu kenapa. Kebijakannya apa dari target 2021," ujarnya.

Meski begitu, ada juga anggota Banggar DPR RI yang memberikan dukungan serta kesempatan kepada KKP untuk memperbaiki paparannya terkait target PNBP di tahun 2021, dia adalah Cucun Ahmad yang berasal dari fraksi PKB.

Menurut dia, pemaparan yang kurang lengkap wajar karena banyak pejabat KKP yang baru setelah adanya pergantian di pucuk pimpinan.

"Kita ini memberikan support apa yang dipaparkan, kita berikan semangat KKP dengan leader baru, karena PNBP kembali ke internal institusi. Tapi berikan alasan kepada kami, karena sebelumnya 2019 sudah mendekati dari Rp 650 miliar, realisasinya Rp 521,8 miliar," ujarnya.

Pimpinan rapat Banggar DPR RI, Said Abdullah pun langsung mengambil keputusan untuk menunda terlebih dahulu pembahasan PNBP sektor KKP. Dia juga mengingatkan kepada KKP agar lebih realistis dalam mengusulkan target PNBP di 2021.

"5 tahun terakhir mau Rp 600 miliar tidak pernah sampai, apakah Rp 1 triliun ini realistis," katanya.

"Kita mengerti problematika yang dihadapi KKP. Pak Sekjen KKP (Antam Novambar) menyampaikan sebagaimana arahan, ini volume atau regulasinya, PDB-nya berapa persen. Kita cukupkan dulu ya," tambahnya.

"Iya," jawab para anggota Banggar DPR.

Halaman

(hek/ara)