Proyek Lumbung Pangan Nasional Pertama di RI Ditarget Rampung 2022

Vadhia Lidyana - detikFinance
Jumat, 03 Jul 2020 17:36 WIB
Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) mendapat tugas dari Presiden Joko Widodo untuk melaksanakan program pengembangan food estate sebagai daerah yang diharapkan menjadi lumbung pangan baru di luar Pulau Jawa. Lokasi lumbung pangan baru ini direncanakan berada di Kabupaten Pulang Pisau, Provinsi Kalimantan Tengah yang juga akan menjadi salah satu Program Strategis Nasional (PSN) 2020 - 2024.
Foto: Istimewa/Kementerian PUPR
Jakarta -

Pembangunan lumbung pangan nasional (food estate) seluas 148.000 hektare (Ha) di Kalimantan Tengah (Kalteng) ditargetkan rampung di tahun 2022. Ini adalah lumbung pangan nasional pertama di Indonesia.

Dari 148.000 Ha lahan tersebut, di tahun 2020 ini pemerintah akan memulai uji coba penggarapan atas 28.000 Ha sebagai percontohan.

Namun, secara keseluruhan pembangunan lumbung pangan ini akan dimulai di tahun 2021, di mana Kementerian PUPR turun tangan untuk merehabilitasi saluran irigasinya.

"Kami programkan 2 tahun selesai. Jadi 2021-2022 semua sudah selesai," kata Menteri PUPR Basuki Hadimuljono di kantornya, Jakarta, Jumat (3/7/2020).

Setelah rehabilitasi saluran irigasi selesai, maka Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo sudah bisa mulai penanaman berbagai komoditas pangan sehingga nantinya berlanjut ke produksi.

"Beliau (Mentan) bisa masuk selanjutnya, seterusnya. Jadi mudah-mudahan proyek ini 2 tahun selesai, bisa kita lihat hasilnya," jelas Basuki.

Lumbung pangan tersebut terletak di antara Sungai Barito dan Sungai Kapuas, yang memiliki jenis tanah aluvial. Nantinya, lumbung pangan ini akan bekerja dengan mekanisasi secara keseluruhan. Sehingga, Kementan akan menggenjot penggunaan alat mesin pertanian (alsintan) di lumbung pangan tersebut.

Dalam kesempatan yang sama, Menteri Syahrul menjelaskan dengan mekanisasi secara keseluruhan, maka harapannya 1 Ha lahan sawah bisa digarap oleh 1 orang petani.

"Karena ini full mekanisasi, tapi paling tidak 2 Ha itu 1 orang. Tapi dengan mekanisasi yang lebih baik maka 1 orang bisa menangani 4 Ha, dari sana saja," terang Syahrul.

Lumbung pangan ini pun ditargetkan bisa memproduksi padi, hortikultura, sayur-sayuran, dan buah-buahan, serta memfasilitasi ternak. Harapannya, untuk setiap komoditas yang ditanam bisa bisa menghasilkan 5-6 ton per Ha.

Selanjutnya
Halaman
1 2