Siap-siap Kena PHK Jika RI Masuk Jurang Resesi

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Minggu, 09 Agu 2020 09:41 WIB
Pengunjung berada di sekitar layar pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) Jakarta, Kamis (13/2). Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia (BEI) hari ini pukul 12.00 menurun-0,67% ke posisi 5,873,30. Pergerakan IHSG ini masih dipengaruhi oleh sentimen atas ketakutan pasar akan penyebaran wabah virus corona.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Indonesia saat ini disebut sudah berada di ambang resesi. Pasalnya perekonomian kuartal II 2020 sudah mengalami kontraksi 5,32%.

Resesi adalah kondisi yang terjadi saat produk domestik bruto (PDB) atau pertumbuhan ekonomi suatu negara kontraksi atau negatif selama dua kuartal.

Lalu apa yang terjadi jika RI benar-benar mengalami resesi?

Ekonom Senior INDEF Aviliani mengungkapkan resesi bukanlah akhir dari segalanya, resesi terjadi karena pertumbuhan ekonomi selama dua kuartal berturut-turut minus.

"Itu bukan seolah dunia ini kiamat kalau resesi. Ciri-cirinya apabila dua kuartal berturut-turut negatif itu resesi. Nah kalau dua kuartal negatif ini banyak perusahaan yang harus mengefisienkan biayanya karena itu harus PHK orang," kata Aviliani dalam Webinar Duta Bangsa, Sabtu (8/8/2020).

Selain itu penghasilan orang akan terganggu karena perusahaan melakukan PHK atau pemangkasan gaji. Oleh karena itu masyarakat diminta bersiap-siap jika kena PHK, bagaimana mengatur keuangan, paling tidak jika kondisi membaik baru bisa hidup layak lagi.

Jika usahawan maka harus memutar otak, selain efisiensi apalagi usaha yang harus dilakukan. Menurut Aviliani jika memang terjadi resesi jangan diam saja dan menunggu waktu.

Menurut dia saat ini memang pemerintah lambat membelanjakan stimulus baru 20% padahal seharusnya sudah 60%. Aviliani menjelaskan akibat COVID-19 ini memang banyak orang yang mengerem atau mengurangi belanja.

Padahal konsumsi dan belanja itu dibutuhkan untuk mendorong pertumbuhan.

"Sekarang orang-orang kaya ini punya uang di bank, terlihat dari pertumbuhan dana pihak ketiga yang mencapai 8%. Konsumsinya nggak banyak mereka," jelas dia.

Menurut Aviliani, ekonomi Indonesia diproyeksi akan membaik pada kuartal IV tahun ini karena banyak stimulus yang digelontorkan oleh pemerintah.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Sisa 1 Minggu Lagi Buat RI Cegah Jurang Resesi, Bisa?"
[Gambas:Video 20detik]