Ekonomi Minus 5,32%, Tim Pemulihan Ekonomi: Kita Tidak Kaget

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Senin, 10 Agu 2020 12:28 WIB
Pemerintah menargetkan pertumbuhan ekonomi Indonesia dapat menembus 5,3% di tahun 2020. BI pun optimis kabinet baru Jokowi dapat percepat laju ekonomi RI.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal II 2020 tercatat minus 5,32%. Kondisi ini dianggap bukan hal yang mengejutkan oleh Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional.

Sekretaris Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional Raden Pardede mengatakan, hal itu telah tercermin dari data-data atau indikator ekonomi.

"Pertama tentu kita tidak kaget karena kita lihat berbagai data-data yang kita sebut indikator dini menunjukkan penurunan kegiatan secara signifikan dalam perekonomian kita sejak bulan April," katanya dalam teleconference, Senin (10/8/2020).

Dia mengatakan, penurunan kegiatan ekonomi sebenarnya sudah tampak pada Maret. Namun, penurunan secara drastis mulai tampak pada April.

Kondisi itu terjadi karena pemerintah meminta masyarakat bekerja dari rumah dan tidak berpergian.

"Sebab secara sengaja pemerintah menganjurkan bekerja dari rumah," terangnya.

Namun, turunnya ekonomi tak hanya terjadi di Indonesia. China, kata dia, pertumbuhan ekonominya turun sampai 6,5% pada kuartal I 2020. Sebab, virus ini menyebar di China pada kuartal IV tahun lalu. Negara-negara lain juga perekonomiannya tertekan cukup dalam karena Corona.

"Demikian juga berbagai negara lain seperti kita lihat Singapura minus sangat dalam, Amerika jadi kontraksi jauh lebih parah dari kita. Malaysia, Singapura, Amerika jadi seluruh dunia mengalami kontraksi. Jadi bukan sesuatu yang kaget namun tentu kita prihatin artinya kita harus mengambil langkah-langkah supaya mencegah kontraksi berlebihan lagi," paparnya.



Simak Video "Erick Thohir Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Pulih 2022"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/zlf)