Naik Terus, Rasio Utang RI Sekarang 34% per Agustus 2020

Hendra Kusuma - detikFinance
Senin, 07 Sep 2020 17:15 WIB
Pekerja merapihkan uang Dollar dan Rupiah di Cash Center BRI Pusat, Jakarta, Kamis (5/6/2014). Nilai tukar rupiah hingga penutupan perdagangan sore pekan ini hampir menyentuh angka Rp 12.000 per-dollar US.
Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Rasio utang pemerintah terhadap produk domestik bruto (PDB) naik lagi. Per Agustus 2020, tercatat berada di level 34,53% terhadap PDB, angka ini naik dibandingkan posisi Juli yang sebesar 33,63%.

Berdasarkan bahan rapat kerja (raker) Kementerian Keuangan bersama Komisi XI DPR yang dikutip, Senin (7/9/2020) posisi rasio utang pemerintah hingga Agustus ini masih di bawah target pemerintah hingga akhir tahun di level 32,96% terhadap PDB.

Masih dari bahan raker Kementerian Keuangan, peningkatan rasio utang pemerintah dipengaruhi oleh nilai tukar dan suku bunga penerbitan Surat Berharga Negara (SBN).

Perlu diketahui, Kementerian Keuangan mencatat jumlah utang pemerintah tembus Rp 5.434,86 triliun hingga akhir Juli 2020. Jika dibandingkan bulan yang sebesar Rp 5.264,07 triliun maka ada peningkatan Rp 170,79 triliun.

Namun jika dibandingkan dengan posisi akhir Juli 2019 ada peningkatan Rp 831,86 triliun. Pasalnya, posisinya utang pemerintah sebesar Rp 4.603 triliun di akhir Juli 2019.

Mengutip dokumen APBN KiTa, Kamis (27/8/2020), utang pemerintah ini terbagi dalam dua, yaitu pinjaman sebesar Rp 838,60 triliun dan surat berharga negara (SBN) sebesar Rp 4.596,26 triliun.

Jika dilihat lebih rinci lagi, utang pemerintah yang berasal dari pinjaman berasal dari dalam negeri sebesar Rp10,53 triliun dan luar negeri sebesar Rp 828,07 triliun. Khusus pinjaman luar negeri, terdiri dari bilateral Rp 318,24 triliun, multilateral Rp 465,03 triliun, commercial bank Rp 44,80 triliun, dan suppliers nihil.

Sementara yang berasal dari SBN sebesar Rp 4.596,26 triliun, terdiri dari SBN domestik sebesar Rp 3.351,13 triliun dan SBN dalam bentuk valas sebesar Rp 1.245,13 triliun.



Simak Video "Utang Luar Negeri Indonesia Tumbuh 4,1% Jadi Rp 6.104 T"
[Gambas:Video 20detik]
(hek/fdl)