RI Bikin Lori Inspeksi Tenaga Surya, Ini Penampakannya

Tim detikcom - detikFinance
Sabtu, 12 Sep 2020 17:15 WIB
Kereta Tenaga Surya
Foto: Dok. Kemenhub
Jakarta -

Teknologi perkeretaapian terus berkembang. Salah satunya adalah pembuatan lori untuk inspeksi dengan energi solar cell, serta pengembangan Autonomous Rail Rapid Transit (ART), yang merupakan gabungan transportasi antara bus dan trem.

Pengembangan ART ini merupakan salah satu tugas akhir yang disusun dalam bentuk prototipe dari taruna program studi Teknologi Elektro Perkeretaapian.

"Sebagai SDM transportasi, kompetensi merupakan hal yang penting untuk dimiliki dalam menghadapi tantangan di era industri 4.0, agar nantinya kita tidak hanya menjadi penonton, tetapi juga sebagai pelaku. Sehingga dengan adanya kompetensi basic yang kita miliki, kita bisa terus berkolaborasi untuk mengembangkan teknologi di bidang transportasi, seperti pada pengembangan ART, yang merupakan sistem transportasi futuristik, yaitu kereta tanpa rel dan tidak memerlukan manusia sebagai pengemudi", jelas Kepala Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP), Sugihardjo dalam keterangannya, Sabtu (12/9/2020).

Ia menyampaikan hal ini saat menjadi Inspektur Upacara pada Upacara Wisuda Ahli Madya Politeknik Perkeretaapian Indonesia (PPI) Madiun pada hari Jumat (11/9) yang diselenggarakan dengan menerapkan protokol kesehatan pencegahan COVID-19.

Wisudawan yang dilantik berjumlah 179 orang yang terdiri dari 44 orang Diploma III Teknologi Bangunan dan Jalur Perkeretaapian, 44 orang Diploma III Teknologi Elektro Perkeretaapian, 44 orang Diploma III Teknologi Mekanika Perkeretaapian dan 47 orang Diploma III Manajemen Transportasi Perkeretaapian.

"PPI Madiun memiliki peran sangat penting mengingat perkembangan perkeretaapian di Indonesia semakin pesat dengan mengacu pada Rencana Induk Perkeretaapian Nasional," ungkap Sugihardjo.

Sugihardjo menjelaskan hal ini menjadi penting karena kunci dalam berbagai pembangunan infrastruktur adalah tersedianya SDM yang profesional dan kompeten sehingga mampu bersaing secara global memasuki era industri 4.0.

"PPI Madiun harus tampil sebagai garda terdepan dalam mencetak SDM di bidang perkeretaapian yang nantinya PPI Madiun dapat menjadi pusat unggulan pendidikan dan penelitian di bidang perkeretaapian bukan hanya di tingkat nasional, namun juga lingkup Internasional," tambah Sugihardjo.

Lebih lanjut, Sugihardjo menyampaikan bahwa sasaran pengembangan jaringan dan layanan perkeretaapian yang ingin dicapai pada tahun 2030 terfokus pada perluasan jaringan perkeretaapian nasional mencapai 10.524 KM tersebar di pulau Jawa, Bali, Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Papua yang direncanakan mampu melayani 929,5 juta orang per tahun.

"Momen wisuda ini menjadi waktu yang tepat untuk memupuk konsep link and match antara perguruan tinggi, perusahaan dan pemerintah guna mewujudkan sasaran pengembangan jaringan dan layanan perkeretaapian," tambah Sugihardjo.

Selain itu, Sugihardjo juga berpesan kepada para wisudawan agar dapat menjadi agen perubahan di bidang perkeretaapian dengan bekerja keras, jujur dan disiplin.

"Tanamkan sikap profesional dalam bekerja, tingkatkan skill dan kompetensi dengan terus belajar, dan jangan merasa puas dengan apa yang Saudara dapatkan saat ini dan mari kita bersama-sama membangun Indonesia dengan seluruh kemampuan yang Saudara miliki," ungkap Sugihardjo.

Dalam Laporannya Direktur Politeknik Perkeretaapian Indonesia (PPI) Madiun, Amirulloh, menyampaikan bahwa pada wisuda kali ini indeks prestasi kumulatif terbaik pertama sebesar 3,70 diraih oleh Taruna Septa Ade Dermawan dari Diploma III Teknologi Bangunan dan Jalur Perkeretaapian.



Simak Video "Kebutuhan Transportasi Sehat Mendesak di Masa Pandemi"
[Gambas:Video 20detik]
(ara/ara)