Kapan Holding Pariwisata Tancap gas? Ini Bocoran Erick Thohir

Danang Sugianto - detikFinance
Jumat, 27 Nov 2020 13:21 WIB
Candi Borobudur
Ilustrasi Foto: Eko Susanto
Jakarta -

Kementerian BUMN akan kembali membentuk holding BUMN. Kali ini giliran sektor pariwisata.

Menteri BUMN Erick Thohir mengatakan, rencana pembentukan holding BUMN pariwisata itu sudah dibahas dalam rapat terbatas di Istana Kepresidenan. Presiden Joko Widodo (Jokowi) pun sudah memberikan restu.

"Kami sendiri melakukan pembentukan holding yang sudah dirataskan bersama Bapak Presiden serta para menteri juga hadir dan alhamdulillah sudah disetujui. Tentu pembentukan holding ini tidak lain untuk perbaikan iklim industri aviasi dan pariwisata. Sehingga bisa memberikan dampak optimal untuk ekonomi Indonesia," ucapnya dalam Rapat Koordinasi Nasional Percepatan Pengembangan Lima Destinasi Pariwisata Super Priorita, Jumat (27/11/2020).

Erick menambahkan, pembentukan holding BUMN adalah upaya pemerintah untuk mengurangi jumlah BUMN yang begitu banyak. Saat ini dari 142 BUMN sudah berkurang menjadi 41 BUMN.

"Kemudian dari 27 klaster BUMN sekarang tinggal 12 klaster. Semua klaster itu berdasarkan value chain, jadi tidak hanya berdasarkan bisnisnya saja," tambahnya.

Dalam holding BUMN pariwisata sendiri setidaknya ada 7 BUMN yang menjadi anggota yakni Angkasa Pura (AP) I, AP II, Garuda Indonesia, ITDC, TWC, Hotel Indonesia Natour dan Sarinah.

Untuk AP 1 dan AP II bertugas menggarap manajemen bandara di masing-masing wilayah. Garuda Indonesia dan anak usahanya mengurusi pelayanan penerbangan.

Lalu ITDC bertanggung jawab mengembangkan destinasi wisata seperti Mandalika, Labuan Bajo dan lainnya, termasuk sebagai content creator untuk pariwisata.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Erick Thohir Prediksi Pertumbuhan Ekonomi Indonesia Pulih 2022"
[Gambas:Video 20detik]