Ponakan Prabowo Buka-bukaan Belum Pernah Ekspor Benih Lobster

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Jumat, 04 Des 2020 17:00 WIB
Rahayu Saraswati atau Sara Djojohadikusumo menjalani sesi foto di kantor detikcom
Saraswati Djojohadikusumo/Foto: Rachman Haryanto
Jakarta -

Keponakan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto, Saraswati Djojohadikusumo menegaskan perusahaannya, PT Bima Sakti Mutiara belum pernah melakukan ekspor benih lobster. Sejauh ini dia mengatakan perusahaannya cuma baru dapat izin budi daya lobster.

Dia menjelaskan perusahaannya sampai saat ini baru mendapatkan izin budi daya lobster saja dan baru memulai melakukan hal tersebut. Izin itu diterbitkan 15 Juni dan diajukan sejak bulan Mei.

"Izinnya itu baru untuk budi daya saja itu juga baru keluar 15 Juni tahun ini. Kami ajukan izin budi daya di bulan Mei, jadi kami memang baru mulai," jelas Saraswati, dalam konferensi pers di bilangan Pluit, Jakarta Utara, Jumat (4/12/2020).

Justru menurutnya pihaknya malah melepaskan hasil budi daya lobster di awal bulan November.

"Malah tanggal 7 November kami melakukan pelepasliaran, restocking, kami justru menambah stock lobster di Indonesia. Kami lepas liar hasil budi daya di Lombok Timur tanggal 7 November 2020," kata Saraswati.

Kuasa hukum keluarga Djojohadikusumo, Hotman Paris Hutapea menjelaskan lebih rinci. Dia mengatakan PT Bima Sakti Mutiara mengajukan izin budi daya sejak 5 Mei, kemudian mendapatkan izin pada 15 Juni.

Berlanjut ke halaman berikutnya.