Buruh Sebut Pandemi Cuma Alasan Pengusaha buat PHK Massal

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Sabtu, 19 Des 2020 19:30 WIB
Sejumlah buruh Astra gelar aksi unjuk rasa di depan pabrik Astra yang berada di Sunter, Jakut. Dalam aksi itu, para buruh menolak dilakukannya PHK sepihak.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Pandemi COVID-19 yang terjadi di dunia termasuk di Indonesia turut mempengaruhi roda perekonomian. Hal ini juga berdampak ke perusahaan tempat buruh bekerja.

Ketua Umum Federasi serikat buruh persatuan Indonesia (FSBPI) Dian Septi mengungkapkan hal ini dijadikan alasan oleh perusahaan dan para pengusaha untuk melakukan efisiensi.

"Hal ini berujung pada semakin maraknya PHK massal terhadap kaum buruh di Indonesia. Dari data Kemenaker hingga 31 Juli 2020, jumlah pekerja yang terkena PHK maupun dirumahkan mencapai 3,5 juta," kata dia dalam konferensi pers, Sabtu (19/12/2020).

Dia menyebut berdasarkan data penelitian Marsinah FM terhadap buruh di Jabodetabek, Karawang dan Jawa Tengah 28,8% buruh dirumahkan dan sebanyak 65,85% diantaranya tidak diupah sama sekali selama dirumahkan.

Tindakan merumahkan buruh, merupakan tindakan mencampakkan buruh setelah sekian lama memberi laba bagi kantong pengusaha.

Menurut dian maraknya PHK massal ini tak lepas dari dipermudahnya proses PHK tersebut oleh Menteri Tenaga Kerja dengan diterbitkannya surat 3-Menaker nomor M/3/HK.04/III/2020 tahun 2020 tentang perlindungan pekerja/buruh dan kelangsungan usaha dalam rangka pencegahan dan penanggulangan COVID-19.

"Alih-alih melindungi tenaga kerja, surat edaran ini justru memberikan lampu hijau bagi pengusaha untuk mempermudah buruh dirumahkan, di-PHK semena-mena," jelas dia.

Selanjutnya
Halaman
1 2