Pemerintah Keroyokan Cari Solusi Masalah Sampah

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Minggu, 17 Jan 2021 17:37 WIB
Bank sampah jadi pilihan warga di kawasan Marunda untuk minimalkan sampah plastik. Mereka ubah sampah plastik jadi berkah dengan membuat rompi hingga tas.
Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Sampah plastik telah menjadi persoalan yang serius di Tanah Air. Maka itu, perlu sebuah solusi yang matang agar persoalan sampah plastik ini bisa terselesaikan.

Asisten Deputi Pengembangan Industri Kemenko Perekonomian, Atong Soekirman, mengatakan untuk menyelesaikan sampah perlunya membangun kebiasaan pada masyarakat. Misalnya, memberikan pendidikan pengelolaan sampah sejak dini.

"Jadi, masyarakat harus dididik dari tingkat dini. Jika Jepang, Singapura, dan negara-negara di Eropa bisa melakukan itu, kenapa Indonesia tidak bisa? Untuk itu, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan perlu juga dilibatkan dalam sinergi untuk pemecahan permasalahan sampah ini," ujarnya dalam keterangan tertulis, Minggu (17/1/2021).

Kemudian, dia menuturkan, pemerintah juga memiliki peran penting mengelola sampah. Menurutnya, perlu juga berbagi tugas antara pusat dan daerah. Dia menekankan, kebijakan mengenai pengelolaan sampah benar-benar harus diimplementasikan.

Selain itu, dunia usaha juga harus terlibat dalam penanganan sampah plastik ini."Minuman Aqua ini sudah menggunakan reuse untuk botol kemasannya. Ini kita coba apresiasi hal ini," katanya.

Kasubdit Barang dan Kemasan Direktorat Pengelolaan Sampah Ditjen PSLB3 KLHK, Ujang Solihin Sidik mengatakan perlunya membangun format ideal yang mensinergikan antara semua pihak dalam pengelolaan sampah plastik di Indonesia.

"Jadi pemerintah punya kewajiban, masyarakat punya kewajiban, dan produsen ada kewajiban. Jadi kita padankan, ini format ideal yang harus kita bangun. Soal kemitraan itu next step, yang penting kita harus sepakat dulu, memahami pengelolaan sampah adalah tanggung jawab bersama," ujarnya.

Sementara, Direktur Industri Kimia Hilir dan Farmasi Kementerian Perindustrian, Muhammad Taufiq mengatakan, pihaknya mendorong industri, termasuk industri plastik untuk menerapkan presentasi industri hijau dalam kegiatan industrinya. Hal itu sesuai dengan yang diamanatkan oleh Undang-Undang No 3 tahun 2015 tentang Industri. Dia menerangkan, dari 7,2 juta ton sampah plastik yang dihasilkan per tahun, yang dibuang itu hanya 2,8 juta ton.

"Dari 2,8 juta ton yang dibuang itu, juga masih bisa digunakan sebanyak 1,1 juta ton. Ini dapat digunakan oleh industri recycle sebagai bahan baku, sedangkan sisanya sebesar 1,6 juta ton memang tidak bisa," tuturnya.

Dia yakin jika dilakukan pengelolaan manajemen sampah yang baik, sampah plastik yang bisa di-recycle menjadi bahan baku plastik bisa bertambah dan waste-nya akan berkurang sekaligus bisa menyuplai kebutuhan bahan plastik dalam negeri. Menurut Taufiq, pengelolaan manajemen sampah yang baik itu perlu melibatkan semua stakeholder, jadi tidak hanya industri saja.

"Jadi dalam hal pelaksanaan EPR atau Extended Producer Responsibility, industri juga memerlukan dukungan dari banyak pihak. Artinya, tidak hanya produsen saja yang dimintakan tanggung jawabnya terhadap sampah yang dihasilkan, tapi seluruh stakeholder harus ikut terlibat dalam penanganan sampah tersebut," katanya.

Menurutnya, masih rendahnya penerapan EPR ini salah satunya adalah disebabkan kurangnya infrastruktur pengelolaan limbah terutama infrastruktur milik pemerintah. Selain itu juga karena tidak adanya insentif yang diberikan kepada bisnis industri yang telah menerapkan EPR juga industri daur ulang. Kemudian tidak ada kewajiban mengikat bagi pelaku usaha dalam bentuk laporan wajib pada program EPR ini.

"Yang tak kalah penting adalah karena belum ada aturan turunan dari UU 18 tahun 2018 tentang Pengelolaan Sampah, sehingga pemerintah daerah belum mengeluarkan peraturan yang mengikat perusahaan yang menghasilkan limbah. Karena perlu adanya kesadaran dari pemerintah daerah, masyarakat dan industri dalam menerapkan EPR di Indonesia," ujarnya.



Simak Video "Bulk Store, Toko Grosir yang Ramah Lingkungan"
[Gambas:Video 20detik]
(acd/dna)