Melihat Alasan Luhut Ajak PNS Work From Bali

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 20 Mei 2021 19:25 WIB
turis
Foto: (Gede/detikTravel)
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan memiliki program Work From Bali untuk kementerian yang berada di bawah koordinasinya.

Menurut Luhut hal ini bisa membantu pemulihan ekonomi Bali yang sangat tertekan pandemi Corona.

Apa lagi ya alasan Luhut mengajak PNS kerja dari Bali?

Deputi Bidang Koordinasi Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Kemenko Marves Odo R.M. Manuhutu mengungkapkan Bali merupakan salah satu Provinsi yang mengalami dampak signifikan akibat pandemi, karena bertumpu pada sektor pariwisata.

Ekonominya turun drastis hingga minus 9%. Karena itu pemerintah mengambil sikap dengan cara pencanangan program Work from Bali (WFB) bagi Aparatur Sipil Negara (ASN) di Kemenko Bidang Kemaritiman dan ASN tujuh kementerian/lembaga di bawah koordinasi Kemenko Bidang Kemaritiman.

Tidak hanya itu, Bali juga rencananya akan digunakan sebagai tempat penyelenggaraan 12 sidang internasional selama setahun kedepan. Di samping itu, implementasi Peraturan Gubernur Bali Nomor 10 tahun 2021 terus digalakkan guna menindak tegas setiap bentuk pelanggaran protokol kesehatan di era pandemi.

"Tingkat okupansi hotel-hotel di Bali hanya 10 persen dalam 14 bulan, ini mengakibatkan dampak ekonomi yang signifikan," kata Odo dalam siaran pers, Kamis (20/5/2021).

Odo mengungkapkan bahwa langkah tersebut diambil untuk meningkatkan rasa percaya wisatawan domestik sehingga mampu memulihkan perekonomian lokal.

Peningkatan rasa percaya publik domestik ini diharapkan dapat menciptakan dampak berganda (Multiplier effect) yang membantu memulihkan perekonomian lokal baik.

"Setiap satu Rupiah yang dikeluarkan untuk perjalanan dinas ke daerah, termasuk Bali, akan memberikan multiplier effect (dampak langsung, tidak langsung maupun induksi) bagi perekonomian lokal," jelas dia.

(kil/dna)