Coast Guard RI Mau Latihan Bareng Jepang dan Filipina, Ada Apa?

Danang Sugianto - detikFinance
Rabu, 30 Jun 2021 17:11 WIB
Kepala Kesyahbandaran Utama Tanjung Priok Amiruddin menemui anak buah kapal (ABK) dalam rangka memperingati Hari Pelaut Sedunia.
Ilustrasi/Foto: Pradita Utama
Jakarta -

Kementerian Perhubungan cq Direktorat Jenderal Perhubungan Laut melalui Direktorat Kesatuan Penjagaan Laut dan Pantai (KPLP) kembali berpartisipasi dalam Planning and Signing Regional Marine Polution Exercise (Marpolex) tahun 2022 yang akan diadakan di Makassar, Sulawesi Selatan.

Kegiatan ini dilakukan secara virtual dengan host Philippine Coast Guard yang semestinya dilaksanakan di Puerto Princeca Philippines. Sedangkan kegiatan latihan bersama tiga negara dalam Regional Marpolex yang semula rencananya dilaksanakan pada 2021 diundur ke 2022 dengan pertimbangan sudah ada prosedur melaksanakan kegiatan internasional yang memperhatikan protokol kesehatan COVID-19.

Direktorat KPLP melakukan pertemuan secara virtual untuk memantapkan persiapan regional Marpolex dengan Coast Guard Filipina dan juga Coast Guard Jepang sebagai negara observer agar latihan dua tahunan ini berjalan baik dan sukses.

Konferensi ini membahas seluruh detail persiapan kegiatan Regional Marpolex 2022 baik untuk persiapan administrasi maupun persiapan teknis saat pelaksanaan, yang meliputi unsur-unsur kapal, peralatan maupun sumber daya manusia yang akan terlibat di dalam latihan bersama tersebut.

Direktur KPLP Ahmad menyampaikan apresiasi kepada Coast Guard Filipina dan Coast Guard Jepang yang telah menjalin kerja sama selama ini dalam penyelenggaraan latihan pencemaran laut setiap dua tahun sekali.

"Pada kesempatan ini, atas nama pemerintah Indonesia, saya ingin mengucapkan terima kasih kepada Philippine Coast Guard yang telah menjadi tuan rumah konferensi ini dan saya ingin menyampaikan terima kasih kepada semua delegasi dan peserta dari Philippine Coast Guard, Japan Coast Guard dan juga Direktorat Jenderal Perhubungan Laut yang telah bekerja keras selama konferensi ini," kata Ahmad dalam keterangannya, Rabu (30/6/2021).

Ahmad menjelaskan, pertemuan dalam rangka persiapan ini memiliki peranan yang sangat penting untuk dapat menyamakan dan mensinkronisasikan visi dan tujuan sebagai bagian dari persiapan latihan pencemaran laut regional 2022.

Marpolex Regional terakhir diselenggarakan di tahun 2019 di Davao City, Filipina, dan sesuai jadwal, selanjutnya Marpolex Regional seharusnya diadakan di Indonesia pada tahun 2021.

"Namun, kondisi global COVID-19 yang luar biasa memaksa kami untuk menunda Marpolex Regional menjadi 2022. Jadi hari ini, kami mengadakan konferensi untuk membahas semua hal yang diperlukan untuk latihan tahun depan. Semoga dalam regional Marpolex tahun depan, kami dapat melaksanakan latihan di perairan Makassar dengan baik" jelasnya.