Catat, Ini Harga Tes PCR COVID-19

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Rabu, 14 Jul 2021 15:13 WIB
Penumpang bus AKAP yang akan mudik dan kembali dari kampung halaman antre menjalani tes cepat antigen di Terminal Terpadu Pulo Gebang,  Jakarta Timur, Selasa (18/5/2021). Penumpang yang hasil tesnya reaktif wajib menjalani isolasi mandiri di ruangan yang disediakan di terminal sebelum menjalani tes usap PCR dan dibawa ke rumah sakit bila positif Covid-19.
Foto: Agung Pambudhy
Jakarta -

Jenis tes Corona (COVID-19) di Indonesia semakin beragam dan berkembang, mulai dari PCR hingga GeNose C19. Untuk tes PCR sendiri ada tes PCR Kumur dan Swab PCR, membuat kedua harga tes PCR tersebut berbeda.

Dirangkum detikcom, berikut harga tes PCR beserta alat tes Corona lainnya yang masih dipakai di Indonesia:

1. Harga Tes PCR Kumur

Mengutip dari Instagram @gsilab.id, untuk mendapat pelayanan alat tes PCR kumur Bio Saliva harus merogoh kocek Rp 799 ribu. Dikarenakan baru, ada harga khusus bagi 100 orang pertama yang membelinya yakni mendapat potongan harga Rp 100 ribu.

Masyarakat yang ingin mencoba alat tes PCR kumur Bio Saliva ini harus mengisi registrasi online di www.gsilab.id.

Hasil dari tes PCR kumur Bio Saliva ini diklaim punya akurasi 93-98%. Perlu diketahui bahwa ini bukanlah jenis tes baru, melainkan hanya pengambilan spesimennya saja yang berbeda untuk kemudian diperiksa melalui mesin PCR.

"Ini bukan tes ya tapi cara mengambil spesimen untuk kemudian diperiksa di mesin PCR. Kalau kemarin itu pakai swab (nasofaring), sekarang (bisa) pakai metode tidak swab, tapi kumur," ujar Juru Bicara Kemenkes dr Siti Nadia Tarmizi kepada detikcom, Minggu (4/7/2021).

2. Harga Tes Swab PCR

Tes Corona melalui swab PCR ini masih dianggap yang paling akurat dengan pengambilan spesimen melalui pangkal hidung dan tenggorokan. Harga tes PCR swab yang dipatok mulai dari Rp 800.000 sampai pernah tembus jutaan dengan iming-iming karena hasil keluar lebih cepat.

Pemerintah sendiri melalui Kemenkes telah menetapkan tarif batas tertinggi untuk swab PCR mandiri sebesar Rp 900.000. Keputusan itu diambil setelah banyak pihak mengusulkan pemerintah untuk menetapkan standar tarif karena harga selama ini yang terlalu mahal.

3. Harga Rapid Test Antigen

Harga rapid test antigen ini bisa dibilang berbeda-beda tergantung di mana tempat melakukan test-nya. Untuk di stasiun KA yang tersedia, harga terbaru yakni Rp 85 ribu dari harga sebelumnya Rp 105 ribu per orang khusus untuk penumpang KA jarak jauh. Bahkan sekarang beberapa klinik mulai perang harga antigen murah, hingga Rp 70 ribuan.

Berbeda dengan layanan rapid test antigen di tempat lain seperti bandara, Soekarno-Hatta menawarkan biaya sebesar Rp 200 per orang dengan hasil yang dijanjikan keluar selama 15 menit.

Sejak ada lonjakan kasus positif COVID-19, terdapat perang harga rapid test antigen di Jakarta Selatan. Dari spanduk sampai baliho yang dipasang di depan klinik, harga rapid test antigen dipasang mulai dari Rp 74 ribu hingga Rp 89 ribu.

Pemerintah sendiri telah menetapkan harga rapid test antigen tertinggi maksimal Rp 250 ribu untuk di pulau Jawa.

4. GeNose C19

Tes Corona GeNose C19 dilakukan melalui embusan napas. Alat ini merupakan karya anak bangsa dari Universitas Gadjah Mada (UGM) yang menawarkan harga murah Rp 20.000-40.000/orang.

Sayangnya mulai 5 Juli 2021 hasil tes GeNose C19 tidak bisa lagi jadi syarat perjalanan KA Jarak Jauh. Hal itu dikarenakan tingkat efektivitasnya yang rendah dan dikhawatirkan bisa menimbulkan hasil 'negatif palsu'.

"Kembalikan ke tes standar baku, kecuali sudah ada bukti validasi GeNose. Tes GeNose adalah untuk screening bukan untuk diagnosis. Jika dipakai sebagai syarat verifikasi perjalanan maka penggunaan GeNose tidak sesuai fungsinya," kata Ahli Biologi Molekuler Ahmad Utomo.

Demikian harga tes PCR beserta alat tes Corona lainnya yang masih dipakai di Indonesia. Harga ini bisa saja sedikit berbeda tergantung pihak yang menyediakan.

Lihat juga video 'Polisi Ciduk Pemalsu Tes Swab Covid-19, Terima Order Hasil Positif':

[Gambas:Video 20detik]



(fdl/fdl)