Daftar Orang Hebat RI di Luar Negeri yang Dirayu Pulang Kampung

Achmad Dwi Afriyadi - detikFinance
Minggu, 25 Jul 2021 15:42 WIB
Indra Rudiansyah
Foto: Dok. YouTube Deutsche Bank
Jakarta -

Prestasi Indra Rudiansyah patut diacungi jempol. Sebab, mahasiswa yang tengah melakukan studi di Inggris ini membawa nama harum Indonesia karena terlibat dalam tim peneliti vaksin COVID-19 AstraZeneca.

Karena prestasinya tersebut, Menteri BUMN Erick Thohir sampai harus memastikan Indra kembali ke Indonesia usai menyelesaikan studinya pada Oktober 2022 mendatang. Erick ingin agar Indra tetap bergabung di PT Bio Farma (Persero).

Selain Indra, ada banyak orang hebat Indonesia yang berada di luar negeri kemudian pulang kampung. Bahkan, orang-orang hebat itu kemudian jadi pembantu Presiden Joko Widodo (Jokowi). Berikut daftarnya:

1. Indroyono Susilo

Indroyono Susilo merupakan orang pertama Indonesia yang menjadi pejabat tinggi di Organisasi Pangan Dunia atau Food and Agricultural Organization (FAO). Indroyono menjabat sebagai Direktur Pengelolaan Perikanan FAO.

Indroyono mulai menjabat di FAO pada awal tahun 2012. Saat itu, Indroyono tidak berhasil menjadi Direktur Jenderal FAO karena kalah bersaing dengan Jose Graziano Da Silva.

"Saya orang Indonesia pertama yang mendapat jabatan tersebut," ungkap Indroyono dalam catatan detikcom 23 Desember 2013 silam.

Ia menilai, hal ini merupakan sebuah prestasi karena menjabat sebagai seorang direktur di FAO, Indroyono bisa membawahi 60 pegawai dari 12 negara di dunia. Tentunya pegawai tersebut adalah orang-orang terbaik di negaranya.

Indroyono berkantor di Roma, Italia namun saat menjalankan tugasnya, ia sering berkeliling dunia. Terutama untuk negara-negara yang masih bermasalah dengan ketersediaan pangan.

"Saya banyak kegiatan di Asia Pasifik. Sebagai pejabat dunia, saya nggak boleh diam di Roma, saya harus keliling, tapi nggak ke New York juga. Saya harus ke Sudan, Zimbabwe dan negara lainnya," papar Indroyono.

Saat di FAO, Indroyono diminta Presiden Jokowi pulang kampung. Jokowi kemudian menunjuknya sebagai Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman.

Pada kesempatan lain, Indroyono bercerita mengenai proses awal dirinya terpilih menjadi menteri.

"Saya sedang di Roma, presiden telepon saya tolong pulang. Langsung terbang ke Jakarta," kata Indroyono acara US-Indonesia Investment Summit di Hotel Mandarin Oriental Jakarta, Selasa (12/11/2014).

Indroyono menjelaskan saat tiba di Indonesia, ia diajak berdiskusi tentang masalah maritim oleh Presiden Jokowi. Ketika diskusi dan pertemuan berakhir, Indroyono meminta izin balik ke luar negeri namun ditahan oleh Jokowi.

"Boleh pulang ke Roma? Jawab Pak Jokowi, nggak boleh," kata Indroyono menirukan ucapan Jokowi.

Saat di Indonesia, ia mengaku tak berpikir bakal ditunjuk sebagai menteri. Indroyono menunggu berhari-hari hingga tanggal 26 Oktober. Menjelang 2 jam sebelum pengumuman kabinet, dirinya diminta datang ke Istana Negara.

"2 jam sebelum pengumuman, dari Setneg (sekretariat negara) meminta saya datang ke istana," ujarnya.

Siapa lagi? Buka halaman selanjutnya.