Kejar Produksi Udang 2 Juta Ton, Begini Jurus Pemerintah

Siti Fatimah - detikFinance
Kamis, 02 Sep 2021 20:10 WIB
Budi daya udang Panama belum banyak digeluti kalangan petambak. Meski berpotensi peroleh untung tinggi, budi daya udang ini juga punya risiko gagal cukup tinggi
Foto: Imam Suripto/Detikcom
Jakarta -

Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) menargetkan Indonesia bisa memproduksi 2 juta ton udang secara nasional pada 2023. Untuk mencapai itu, KKP memiliki sejumlah program.

Program antara lain, KKP bekerjasama dengan Pemerintah Daerah segera membangun tambak udang berbasis kawasan seluas 100 hektare di Kabupaten Kebumen, Provinsi Jawa Tengah. Pembangunan fisik direncanakan dimulai tahun depan.

Direktur Jenderal Perikanan Budidaya KKP, Tb Haeru Rahayu mengatakan tambak udang berbasis kawasan di Kebumen akan menjadi percontohan yang nantinya dapat direplikasi di daerah lain Indonesia.

"Kita membuat modelling budidaya udang berbasis kawasan. Ini yang akan kita coba dorong terus. Alhamdulillah, tahun ini kami berkolaborasi dengan Pemkab Kebumen. Pak Bupati sudah mendukung," ujar Tebe -sapaan Tb Haeru Rahayu- saat menjadi narasumber dalam program Bincang Bahari KKP berjudul 'Terobosan Kuasai Pasar Udang Dunia' yang disiarkan secara daring, Kamis (2/9/2021).

Pembangunan tambak udang berbasis kawasan di Kebumen menggunakan pertimbangan ekologi dan ekonomi. Sehingga sasarannya tidak hanya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan peningkatan pendapatan asli daerah, tapi juga kelestarian ekosistem.

Untuk menjamin kelestarian ekosistem ini, kata Tebe, tambak udang berbasis kawasan di Kebumen dilengkapi dengan tandon air dan instalasi pengolahan air limbah (IPAL). Infrastruktur lainnya berupa water intake, saluran outlet, laboratorium, gudang pakan, bangunan pasca panen, rumah genset, rumah jaga tambak, dan jalan produksi.

"Paling pokok, tambak ramah lingkungan sesuai prinsip blue ekonomi. Tidak merusak mangrove, ada water treatment, IPAL, tandon. IPAL ini yang paling pokok, sehingga sisa proses budidaya tidak langsung dirilis ke laut, tapi ada treatment. Kita ingin tetap menjaga kondisi ekologi sesuai dengan standar," ungkap Tebe.

Melalui skema tambak udang berbasis kawasan di lahan 100 hektare di Kebumen, KKP menargetkan peningkatan produksi menjadi 80 ton/hektare/tahun. Terget tersebut diyakini Tebe bisa dicapai sebab tambak udang berbasis kawasan menggunakan pendekatan saintifik. Disamping itu, KKP juga mendukung penuh dari sisi pendampingan dan permodalan.

Selain skema tambak udang berbasis kawasan, KKP memiliki terobosan lain yakni tambak udang terintegrasi dengan penggunaan lahan yang lebih luas yakni sekitar 1.000 hektare. Kemudian ada juga terobosan revitalisai tambak udang tradisional yang luasnya mencapai 5.000 hektare di seluruh Indonesia. Revitalisasi untuk meningkatan volume produksi dari 0,6 ton per hektare menjadi 2 ton per hektare.

Terobosan-terobosan ini kata Tebe, digagas oleh Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono untuk mencapai target produksi 2 juta ton produksi udang nasional pada 2024.

"Pada 2019-2020 produksi udang nasional mencapai 856.753 ton, padahal mimpi menjadi 2 juta ton. Waktu kita tidak banyak menuju 2024, sehingga butuh terobosan-terobosan," terangnya.