Ini Spesifikasi Pesawat Made in RI yang Jadi Rebutan Dunia

Ignacio Geordi Oswaldo - detikFinance
Kamis, 09 Sep 2021 15:57 WIB
Pesawat CN235-220 besutan PT Dirgantara Indonesia (Persero)
Foto: Dok. PT Dirgantara Indonesia
Jakarta -

Nama Indonesia kini semakin dikenal luas di kedirgantaraan internasional. Sebab saat ini Indonesia sudah bisa memproduksi dan mengekspor salah satu produk andalan BUMN Industri Pertahanan, pesawat CN235-220 besutan PT Dirgantara Indonesia (Persero).

Melansir dari setkab.go.id, pesawat produksi PT DI ini memiliki beberapa keunggulan, antara lain dapat lepas landas dengan jarak yang pendek dengan kondisi landasan yang belum beraspal dan berumput, mampu terbang selama delapan jam dengan sistem avionik glass cockpit, autopilot, dan adanya winglet di ujung sayap agar lebih stabil dan irit bahan bakar.

Pesawat ini juga dilengkapi dengan Tactical Console (TACCO), 360-degree Search Radar yang dapat mendeteksi target yang kecil sampai 200 NM (Nautical Mile) dan Automatic Identification System (AIS), sistem pelacakan otomatis untuk mengidentifikasi kapal sehingga dapat diperoleh posisi objek yang mencurigakan.

Kemudian terdapat juga Forward Looking Infra Red (FLIR) untuk mendeteksi dan mengklasifikasikan target, serta mampu merekam situasi di sekitar wilayah terbang untuk evaluasi misi, baik dalam kondisi siang maupun malam hari.

Sedangkan untuk harga dari pesawat ini, berdasarkan kontrak pengadaan sudah terjadi pada tanggal 08 Agustus 2017 dengan nomor kontrak PTD/0005/UT0000/08/2017 antara PTDI dengan A.D. Trade Belgium Company untuk end user Senegal Air Force, ekspor pesawat udara oleh PTDI didukung dengan pembiayaan skema NIA dengan total keseluruhan sebesar Rp354 Miliar.

PTDI telah memproduksi dan mengirimkan pesawat CN235 sebanyak 69 (enam puluh sembilan) unit untuk customer dalam negeri maupun luar negeri, dari total sebanyak 286 unit populasi pesawat CN235 series di dunia, dimana saat ini PTDI merupakan satu-satunya industri manufaktur pesawat terbang di dunia yang memproduksi pesawat CN235.

(eds/eds)