Warga China Panic Buying, Alibaba Ikut Diserbu

Siti Fatimah - detikFinance
Selasa, 09 Nov 2021 15:10 WIB
An employee attends to a customer at a supermarket in Beijing, China, Wednesday, Nov. 3, 2021.  A recent seemingly innocuous government recommendation for Chinese people to store necessities for an emergency quickly sparked scattered instances of panic-buying and online speculation of imminent war with Taiwan. (AP Photo/Ng Han Guan)
Warga China Heboh Borong Makanan/Foto: AP/Ng Han Guan
Jakarta -

Potret antrean panjang warga China saat panic buying tersebar di media sosial Weibo. Mereka berdesak-desakan di supermarket untuk membeli bahan makanan dan kebutuhan sehari-hari.

Dikutip dari Wionews, Selasa (9/11/2021), situs e-commerce Alibaba juga jadi sasaran panic buying. Berdasarkan laporan pencarian teratas internet di China, biskuit, makanan siap santap, nasi, kecap, dan saus sambal jadi tren di situs pembelian tersebut. Bahkan, beberapa di antaranya sudah kehabisan stok.

Semuanya bermula dari pemberitahuan Kementerian Perdagangan China pada 1 November 2021. Dia mengarahkan pemerintah daerah untuk mendorong warganya menyiapkan kebutuhan sehari-hari seperti sayuran, minyak, termasuk unggas untuk kebutuhan dalam kondisi darurat.

Kebijakan tersebut memicu perdebatan sengit di media online, beberapa pengguna berspekulasi bahwa seruan untuk menimbun makanan terkait dengan kemungkinan pecahnya perang dengan Taiwan, sementara yang lain mengaitkan dengan karantina (lockdown) yang akan datang karena varian COVID-19 baru.

"Pemerintah bahkan tidak menyuruh kami untuk stok barang saat wabah Covid merebak di awal tahun 2020," tulis salah satu pengguna situs jejaring sosial Weibo awal pekan ini.

Salah satu bukti adanya panic buying terlihat dari postingan majalah berita milik negara, China News Weekly yang memperlihatkan antrean panjang pembeli di supermarket daerah Changzhou, Jiangsu, China. Troli mereka ditumpuk penuh dengan produk dan persediaan sehari-hari, sementara rak di seluruh toko kosong.

Berlanjut ke halaman berikutnya.



Simak Video "Imbauan Timbun Makanan China, Dikira Warga Taiwan Terkait Perang"
[Gambas:Video 20detik]