RI Bangun Banyak Moda Berbasis Kereta, SDM-nya Ada?

ADVERTISEMENT

RI Bangun Banyak Moda Berbasis Kereta, SDM-nya Ada?

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Kamis, 18 Nov 2021 17:01 WIB
Proyek LRT Jabodebek
Foto: Dok Detikcom
Jakarta -

Pemerintah menggenjot infrastruktur moda transportasi berbasis kereta. Mulai dari LRT Jabodebek, MRT Fase 2, hingga Kereta Cepat Jakarta-Bandung. Seiring dengan itu, dibutuhkan sumber daya manusia yang mumpuni.

Menanggapi ketersediaan SDM kereta api, Direktur Politeknik Perkeretaapian Indonesia (PPI) Madiun Yuwono Wiarco mengatakan, PPI Madium siap melahirkan Sumber Daya Manusia (SDM) yang handal sehingga dapat terserap oleh industri.

Ia juga menegaskan bahwa Pemerintah, dalam hal ini Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia Perhubungan (BPSDMP), Kementerian Perhubungan berkomitmen menciptakan SDM yang berkualitas, profesional, dan modern di industri perkeretaapian dapat diwujudkan melalui PPI Madiun.

"Kami dari PPI Madiun memiliki visi menjadi pusat unggulan dan inovasi pendidikan dan pelatihan vokasi di bidang teknis perkeretaapian berbasis teknologi global pada tahun 2030," kata Yuwono dalam keterangan tertulisnya, Kamis (17/11/2021).

Selain itu, PPI Madiun juga telah menyelenggarakan dan mengembangkan pendidikan dan pelatihan vokasi yang berbasis kompensi dan mengikuti perkembangan teknologi perkeretaapian serta mengintegrasikan pembelajaran kepribadian yang prima, profesional, dan beretika.

Pada kesempatan yang sama, Direktur Sarana Perkeretaapian Kemenhub, Djarot Tri Wardhono menjelaskan pihaknya, sebagai regulator bidang perkeretaapian memegang amanah untuk menata penyelenggaraan perkeretaapian nasional secara menyeluruh guna memastikan tujuan penyelenggaraan perkeretaapian sebagaimana yang diamanatkan dalam UU No. 23 Tahun 2007 tentang Perkeretaapian.

"Penyelenggaraan perkeretaapian secara umum telah dituangkan dalam Rencana Induk Perkeretaapian Nasional (RIPNAS) Tahun 2030 yang memuat visi yaitu mewujudkan perkeretaapian yang berdaya saing, berintegrasi, berteknologi, bersinergi dengan industri, terjangkau, dan mampu menjawab tantangan perkembangan," katanya.

Lanjutkan membaca -->

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT