Menang di Pengadilan, Pendiri Tinder 'Ketiban' Rp 6 Triliun

Trio Hamdani - detikFinance
Kamis, 02 Des 2021 10:01 WIB
Beautiful young couple drinking coffee and looking each other
Ilustrasi/Foto: iStock
Jakarta -

Raksasa kencan online AS, Match Group setuju membayar pendiri Tinder sebesar US$ 441 juta, setara Rp 6,3 triliun (asumsi kurs: Rp 14.300) untuk menyelesaikan sengketa hukum atas nilai aplikasi kencan tersebut.

Pendiri Tinder pertama kali menggugat Match dan mantan pemiliknya IAC pada Agustus 2018. Dia mengklaim bahwa mereka telah mengecilkan nilai aplikasi untuk menghindari pembayaran miliaran dolar saat membeli aplikasi Tinder.

Ketika Match dan raksasa media IAC membeli melakukan pembelian, perusahaan itu bernilai US$ 3 miliar. Tetapi pendiri Tinder mengklaim bahwa nilai yang sebenarnya adalah US$ 13 miliar pada saat itu. Kasus tersebut telah diadili sejak pertengahan November di Mahkamah Agung New York.

Gugatan tersebut mengklaim bahwa ketika Tinder dijual ke Match dan IAC, perusahaan-perusahaan tersebut menggabungkan Tinder ke dalam Match tanpa persetujuan dewan direksi Tinder dan membatalkan tanggal di masa depan ketika opsi dapat dilakukan.

Penggugat, yang terdiri dari 10 staf saat ini dan sebelumnya termasuk Sean Rad, Justin Mateen dan Jonathan Badeen diberikan opsi saham di Tinder sebagai bagian dari kompensasi mereka pada tahun 2014.

Tetapi karena Tinder adalah perusahaan swasta, mereka tidak diizinkan untuk menguangkan opsi saham mereka dan menjual saham di pasar terbuka.

Total saham mereka setara dengan seperlima Tinder, hanya dapat dijual ke Match dan IAC pada tanggal tertentu ketika opsi saham akan dinilai secara independen.

Para penggugat mengatakan mereka telah dipaksa untuk menerima penilaian US$ 3 miliar dan meminta ganti rugi setidaknya US$ 2 miliar.

Namun, pengacara Match dan IAC berpendapat bahwa Rad menderita penyesalan atas penjualan yang dilakukannya, dan tidak mengambil kesempatan untuk berargumen bahwa Tinder bernilai lebih dari US$ 3 miliar ketika dinilai pada tahun 2017.

Pengajuan Match Group dengan Komisi Sekuritas dan Pertukaran AS (SEC) pada hari Rabu menyatakan bahwa perusahaan bermaksud untuk membayar penyelesaian menggunakan uang tunai.

Tonton juga Video: KuTips: Tips Aman Cari Jodoh di Aplikasi Kencan Online

[Gambas:Video 20detik]



(toy/eds)