Gila! Utang Lapindo Bengkak Jadi Rp 2 T, Baru Dibayar Rp 5 M

Anisa Indraini - detikFinance
Jumat, 28 Jan 2022 15:56 WIB
Patung-patung di lumpur Lapindo
Lumpur Lapindo/Foto: Suparno

Lapindo Cicil Satu Kali

Nyatanya hingga saat jatuh tempo, Lapindo baru mencicil satu kali dan besarannya hanya Rp 5 miliar dari total utang Rp 773,8 miliar tersebut. Sampai saat ini belum ada pembayaran lanjutan sehingga utangnya makin bertambah karena denda terus berjalan.

Rio menyebut pihak LMJ sudah meminta agar aset yang bersangkutan disita untuk melunasi utangnya. Meski begitu, pihaknya lebih memilih agar pembayaran utang dilakukan secara tunai, bukan aset.

"Pihak yang bersangkutan menyatakan bahwa tolong diambil tanahnya, nah kami di DJKN tidak serta merta seperti itu, betul ada perjanjian yang mengatakan itu jaminan, tapi yang diutamakan adalah pembayarannya," bebernya.

Saat ini tim penilai sedang melakukan penilaian untuk menghitung jumlah aset Lapindo jika memang aset tersebut harus disita sebagai jalan terakhir. Berapapun kekurangannya, tetap dihitung dan harus dibayarkan jika jumlah aset lebih kecil dari jumlah utang.

"Manakala kemudian yang bersangkutan menyatakan tidak bisa membayar dan harus menyerahkan jaminan, kita lihat dulu jaminannya itu ada nilainya atau tidak. Penilai sudah bekerja dan penilaian itu sudah dilakukan. Sekarang sedang kita lihat," tandasnya.


(aid/ara)