ADVERTISEMENT

Anker Bisa Tenang, Tarif KRL Tak Jadi Naik Sampai Lebaran!

Herdi Alif Al Hikam - detikFinance
Senin, 07 Mar 2022 11:54 WIB
Sejumlah penumpang turun dari rangkaian Kereta Rel Listrik (KRL) Commutter di Stasiun Cilebut, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Senin (14/2/2022). KAI Commuter mencatat jumlah penumpang pada Senin (14/2) pagi ini mencapai 114.694 orang atau menurun jika dibandingkan dengan pekan sebelumnya yang mencapai 116.705 orang selama pemberlakuan PPKM Level 3. ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/wsj.
Foto: ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA
Jakarta -

Wacana kenaikan tarif KRL Commuter Line mengemuka di awal tahun ini. Disebutkan tarif KRL rencananya akan naik bulan April mendatang. Anak kereta (anker) bisa tenang.

Kini, Kementerian Perhubungan menegaskan kenaikan tarif KRL tidak akan dilakukan dalam waktu dekat. Juru bicara Kementerian Perhubungan Adita Irawati menyatakan tarif dijamin tidak akan naik di dekat-dekat bulan puasa dan lebaran.

Artinya, tarif KRL Commuter Line tidak akan naik hingga bulan Mei mendatang. Sejauh ini dia bilang belum ada waktu pastinya soal kenaikan tarif, pemerintah akan memantau situasi dan kondisi terkini di tengah masyarakat dalam rangka menentukan waktu yang tepat untuk kenaikan tarif.

"Penyesuaian tarif KRL tidak akan dilakukan sebelum puasa dan lebaran. Sementara ini belum ada penetapan waktu pastinya. Kami masih melihat situasi dan kondisi yang berkembang, termasuk juga masa bulan puasa dan lebaran yang sebentar lagi tiba," ujar Adita kepada detikcom, Senin (7/3/2022).

Soal apakah setelah lebaran tarif KRL akan naik, Adita tidak menjawab secara rinci. Dia mengatakan pemerintah akan mengkaji waktu yang tepat untuk melakukan penyesuaian tiket KRL.

"Setelah itu (Lebaran) pun kami pasti akan kaji lagi waktu implementasinya," tegas Adita.

Dalam catatan detikcom, usulan kenaikan tarif KRL datang dari Ditjen Perkeretaapian. Adapun tarif yang akan naik adalah tarif dasar sejauh 25 kilometer (km) untuk perjalanan pertama KRL. Kenaikan tarif itu direncanakan pada bulan April.

Bila awalnya tarif KRL untuk 25 km pertama hanya Rp 3.000, rencananya dinaikkan menjadi Rp 5.000. Tepatnya tarif KRL bakal naik Rp 2.000. Sementara itu, untuk tarif lanjutan KRL 10 km berikutnya tetap di angka Rp 1.000. Tidak mengalami kenaikan.

Adita mengatakan angka tersebut adalah hasil survey yang dilakukan Kementerian Perhubungan. Angka pasti kenaikan tarif yang akan dilakukan juga masih dikaji oleh pihaknya.

"Kalau hasil surveynya kan itu yang sudah disampaikan ke publik. Angka pastinya tentu akan ada dalam range hasil survey tersebut," ungkap Adita.

Lihat juga video 'Intip Jalur Layang Manggarai yang 'Aesthetic' Kayak di Jepang':

[Gambas:Video 20detik]



ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT