Bagaimana Biar Pindah Ibu Kota Bisa Bikin Ekonomi Lebih Merata?

Kholida Qothrunnada - detikFinance
Minggu, 24 Apr 2022 22:30 WIB
Sejumlah pengendara motor keluar dari Kapal Motor Penumpang (KMP) di Pelabuhan Karingau, Balikpapan, Kalimantan Timur, Sabtu (5/2/2022). Lokasi Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara yang berada di Kabupaten Penajam Paser Utara Provinsi Kalimantan Timur memiliki beberapa pilihan transportasi, salah satunya kapal ferry yang melayani penyeberangan dari Pelabuhan Kariangau Balikpapan-Pelabuhan Ferry Penajam lalu dilanjutkan jalur darat. ANTARA FOTO/Bayu Pratama S/rwa.
Foto: ANTARA FOTO/BAYU PRATAMA S
Jakarta -

Sejalan dengan pencanangan Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara, pemerintah terus mendorong pengembangan kawasan-kawasan industri di area Kalimantan Timur yang diantaranya berbasis kelapa sawit, batubara, migas, dan pertanian di terutama di area Penajam, Balikpapan dan Samarinda. Beberapa aspek yang diperhatikan adalah konektivitas, biaya logistik dan waktu tempuh area-area tersebut.

Salah satu hal yang didorong adalah penggunaan teknologi dan informasi (TIK) di sejumlah sektor, dengan tiga aspek inti yaitu bisnis, masyarakat, dan tentunya pemerintah yang ditunjang oleh sumber daya manusia yang memiliki kompetensi tinggi.

Oleh karenanya, Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) melalui Direktorat Jenderal Aplikasi Informatika-Direktorat mengimplementasikan arahan Presiden Republik Indonesia tentang langkah-langkah menuju transformasi digital nasional dengan mengambil peran dalam meningkatkan pemanfaatan teknologi dan informasi yang salah satunya bertujuan untuk mendukung transformasi digital di sektor logistik.

"Pemanfaatan TIK yang dimaksud yaitu dengan melakukan transformasi digital di beberapa sektor strategis yang sesuai ruang lingkup tugas dan fungsi kami. Mulai dari membangun data center sampai dengan ratusan startup digital aktif dan memfasilitasi startup naik kelas. Sehingga diharapkan dapat meningkatkan kualitas SDM dalam mensinkronkran aktivitas logistik sesuai dengan visi yang ingin dicapai," ungkap Wijayanto, Koordinator Insiatif Digital Sektor Strategis, Direktorat Ekonomi Digital, Layanan Aplikasi Informatika (APTIKA), Kominfo, saat dijumpai di Swiss-Belhotel Balikpapan dalam acara 'Sosialisasi Teknologi Digital Dalam Sektor Logistik'.

Sejalan dengan tujuan tersebut, Kominfo bersinergi dengan Ritase, sebuah solusi platform layanan logistik berbasis aplikasi mobile dan desktop yang menghubungkan antara pengirim barang (shipper) dan pengantar barang (transporter) melalui proses pengiriman yang bisa dimonitor secara langsung dan menggunakan sistem pelaporan yang detail.

"Efisiensi tercipta dan terbentuk saat pemanfaatan teknologi dilakukan pada sektor logistik. Dan Ritase membuat sebuah platform logistik yang terkoneksi antara pengirim barang dan perusahaan jasa logistik, baik pergudangan maupun trucking. Ritase juga merambah ke jalur darat, laut, dan udara," ungkap Iman Kusnadi, CEO & Founder Ritase, di lokasi yang sama dan dihadiri oleh sejumlah pengusaha dan pelaku bisnis logistik di kawasan Kalimantan Timur.

(dna/dna)