Pemudik Diprediksi Serbu Pelabuhan Merak Malam, Bisa Antre Sampai Pagi!

ADVERTISEMENT

Pemudik Diprediksi Serbu Pelabuhan Merak Malam, Bisa Antre Sampai Pagi!

Aldiansyah Nurrahman - detikFinance
Senin, 25 Apr 2022 17:14 WIB
Kendaraan pemudik tujuan Sumatera mengantre untuk memasuki kapal Roro di Pelabuhan Merak, Banten, Rabu (5/5/2021) dinihari. Jelang larangan mudik pada 6 Mei 2021, Pelabuhan Merak mengoperasikan 29 kapal roro untuk melayani penyeberangan penumpang menuju Pelabuhan Bakauheni. ANTARA FOTO/Galih Pradipta/foc.
Kendaraan pemudik tujuan Sumatera mengantre untuk memasuki kapal Roro di Pelabuhan Merak, Banten, Rabu (5/5/2021) dinihari/Foto: ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Jakarta -

Para pemudik yang ingin menyeberang ke Sumatera cenderung memulai perjalanan malam hari. Hal ini dipilih karena alasan keamanan di Sumatera.

Ketua Bidang Advokasi dan Kemasyarakatan Masyarakat Transportasi Indonesia (MTI) Djoko Setijowarno mengatakan keberangkatan malam hari menuju Sumatera dipilih pemudik karena pemerintah belum bisa menjamin keamanan di wilayah Sumatera.

"Hingga saat ini pemerintah belum dapat menjamin keamanan pemudik di wilayah Sumatera, khususnya di Lampung. Pemudik masih merasa waswas jika harus melakukan perjalanan di malam hari di jalan non-tol, terutama sepeda motor," jelas Djoko dalam keterangannya, Senin (25/4/2022).

Ia menjelaskan armada kapal penyeberangan Merak-Bakauheni sejak 2019 dan sebelumnya selalu terjadi penumpukan saat Lebaran. Pasalnya, distribusi kedatangan pengguna jasa penyeberangan tidak merata.

Lonjakan pemudik ke Sumatera terjadi mulai pukul 22.00 WIB dan baru dapat terurai pada pukul 09.00 WIB besoknya. Alasan keamanan yang menyebabkan pemudik memilih menyeberang pada jam tersebut.

"Selain juga, masalah ketersediaan angkutan umum yang buruk di daerah tujuan, sehingga memaksa harus membawa kendaraan sendiri untuk nantinya melakukan silaturahmi ke sanak keluarga," ujar dia.

Berdasarkan data grafik kondisi pelabuhan penyeberangan pada hari puncak angkutan Lebaran 2019 yang diberikan Djoko, lonjakan terbesar dalam hitungan per jam, terjadi pada pukul 03.00-04.00 WIB.

Djoko menambahkan, jika pemerintah belum bisa menjamin keamanan bagi pemudik ke Sumatera, maka kejadian serupa bisa terjadi lagi pada tahun ini.

"Selama belum ada jaminan aman dari pemerintah, bisa jadi belum banyak perubahan," tambahnya.

(ara/ara)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT