ADVERTISEMENT

Jreng jreng....Ini Deretan Alasan Putin Ngamuk dan Mau Balas Dendam

Aulia Damayanti - detikFinance
Selasa, 10 Mei 2022 12:19 WIB
Rusia merayakan hari kemenangan atas Nazi Jerman pada 1945. Perayaan yang dimeriahkan dengan parade militer itu juga dihadiri oleh Presiden Rusia Vladimir Putin.
Vladimir Putin/Foto: Mikhail Metzel, Sputnik, Kremlin Pool Photo via AP
Jakarta -

Presiden Rusia Vladimir Putin semakin murka dan akan membalas dendam kepada negara yang terus memberikan sanksi kepada Rusia. Negara yang terkena balasan dendam Putin ini disebut sebagai negara tidak bersahabat.

Putin sendiri memerintahkan para ahli membentuk tim kerja untuk merealisasikan balas dendamnya. Tim kerja itu dipimpin oleh Penasihat Presiden Rusia, Maxim Oreshkin termasuk pejabat tinggi seperti Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina.

Salah satu balas dendam yang akan dilakukan Putin yakni kewajiban membayar pembelian bahan bakar dari Rusia dengan mata uang rubel Rusia. Seperti dikutip dari Reuters, Selasa (10/5/2022).

Langkah balas dendam itu buntut dari negara-negara barat, termasuk Amerika Serikat (AS) dan negara di Eropa yang hingga kini terus memberikan sanksi kepada Rusia.

Sanksi apa saja yang didapat Rusia hingga membuat Putin semakin murka? detikcom merangkum sanksi dari beberapa negara yang menonjol memberikan sanksi kepada Rusia, seperti AS, Uni Eropa, dan Inggris.

Amerika Serikat (AS)

Amerika Serikat (AS) menjadi negara maju yang gencar memberikan sanksi kepada Rusia. Pada bulan lalu saja, negara ekonomi terbesar di dunia itu menghentikan akses pemerintah Rusia terhadap cadangan dana negara itu di perbankan AS.

Akibat pengenaan sanksi tersebut, maka cadangan uang Rusia yang disimpan di lembaga keuangan AS bakal dibekukan. Dampaknya, Rusia akan sulit membayar utangnya kepada investor internasionalnya.

Sementara yang terbaru, pemerintah Amerika Serikat (AS) mengumumkan akan memberikan serangkaian sanksi baru terhadap Rusia. Sanksi ini ditetapkan AS usai Presiden Joe Biden dan para pemimpin G-7 bertemu secara virtual dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada Minggu, 8 Mei 2022.

Melansir dari CNN, kali ini pemerintah AS menargetkan kontrol ekspor baru terhadap sektor industri Rusia, media asal Rusia, dan sekitar 2.600 pembatasan visa bagi pejabat Rusia dan Belarusia.

Dalam pelaksanaannya, AS akan memberikan sanksi pertama terhadap eksekutif Gazprombank, perusahaan raksasa tempat sebagian besar negara Eropa membeli gas Rusia.

AS juga menerapkan sanksi bagi tiga stasiun televisi Rusia, yakni perusahaan gabungan Channel One Russia, stasiun televisi Russia-1, dan perusahaan penyiaran gabungan NTV.

Lanjut ke halaman berikutnya



Simak Video "Putin Silahkan Finlandia dan Swedia Gabung NATO, Tapi... "
[Gambas:Video 20detik]

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT