ADVERTISEMENT

Rencana Tarif Naik Candi Borobudur Rp 750.000 Ditunda Hingga BUMN Buka Suara

Aldiansyah Nurrahman - detikFinance
Kamis, 09 Jun 2022 07:30 WIB
Tiket Borobudur 750 ribu ramai diperbincangkan. Kenaikan harga tiket candi di Jawa Tengah tersebut dianggap terlalu tinggi untuk sebuah tempat wisata.
Rencana Tarif Naik Candi Borobudur Rp 750.000 Ditunda Hingga BUMN Buka Suara/Foto: Getty Images/iStockphoto/platongkoh
Jakarta -

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan sebelumnya mengumumkan rencana penetapan tarif naik Candi Borobudur. Tidak tanggung-tanggung tarifnya mencapai Rp 750.000 per orang.

Keputusan itu mendapat reaksi masyarakat, termasuk Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Pada pertemuannya dengan Luhut di rumah dinas Gubernur Jawa Tengah, Puri Gedeh, Semarang, Ganjar mengusulkan penundaan tarif naik Candi Borobudur yang belakangan ramai diperbincangkan.

Hasilnya, Ganjar menyebut Luhut sepakat untuk menunda penerapan tarif naik Candi Borobudur Rp 750.000.

Ganjar mengatakan penerapan tarif naik Candi Borobudur perlu dikaji bersama Taman Wisata Candi (TWC) Borobudur dan Balai Konservasi Borobudur.

"Saya sampaikan kepada beliau, ini banyak yang protes, menurut saya diendapkan dulu dan beliau setuju. Ini soal tarif jangan dibicarakan dulu, di-postpone dulu, dan memang TWC sama balai sedang komunikasi, maka masyarakat tidak perlu resah. Itu penting untuk disampaikan," kata Ganjar usai bertemu dengan Luhut melalui keterangannya seperti dikutip dari detikJateng, Rabu (8/6/2022).

BUMN Pengelola Candi Borobudur Buka Suara

Sementara itu, Direktur Utama PT Aviasi Pariwisata Indonesia (Persero) atau InJourney Dony Oskaria mengatakan peraturan menaiki Candi Borobudur masih digodok. Ada beberapa opsi yang dipertimbangkan, termasuk adanya tarif naik candi sebesar Rp 750.000.

Maka dari itu, menurutnya, ini bukan ditunda, tetapi memang belum ada peraturan yang ditetapkan terkait aturan naik Candi Borobudur.

"Bukan ditunda, memang belum diberlakukan," katanya kepada detikcom.

InJourney merupakan holding pariwisata BUMN, salah satu anggota holdingnya yaitu PT TWC Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko pengelola langsung kawasan Borobudur.

Simak juga video 'Erick Thohir Soal Tiket Borobudur: Perlu Ada Sinkronisasi':

[Gambas:Video 20detik]



Bocoran aturan naik Candi Borobudur berlanjut ke halaman berikutnya.

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT