Inggris Batalkan 'Sunat' Pajak Penghasilan, Orang Kaya Gigit Jari Deh!

ADVERTISEMENT

Inggris Batalkan 'Sunat' Pajak Penghasilan, Orang Kaya Gigit Jari Deh!

Tim Detikcom - detikFinance
Selasa, 04 Okt 2022 11:56 WIB
An exterior of the Bank of England (left) and Royal Exchange (right) in the aftermath of new Prime Minster, Liz Truss and her Chancellor Kwasi Kwartengs mini-budget last Friday, the British Pound continues to fall on worldwide currency markets, now at its lowest rate since the UK went decimal in 1971, on 26th September 2022, in the City of London, England. The Bank of England has said today that it wont hesitate to raise interest rates in order to return inflation to its 2% target. (Photo by Richard Baker / In Pictures via Getty Images)
Inggris/Foto: (Getty Images/Richard Baker)
Jakarta -

Pemerintah Inggris mau membatalkan rencana pemangkasan pajak untuk orang-orang kaya. Musababnya, ekonomi negara itu tengah terpuruk.

Dilansir CNN, Selasa (4/10/2022), Menteri Keuangan Inggris Kwasi Kwarteng menyebut, pembatalan ini dipicu mundurnya beberapa anggota dari parlemen dan pekan yang gelap untuk ekonomi Inggris.

Pada pernyataannya kemarin, Kwarteng mengatakan, pemangkasan pajak untuk orang yang berpenghasilan lebih dari US$ 170.000 telah menjadi gangguan terhadap langkah pemerintah untuk menangkal krisis energi dan upaya membangkitkan ekonomi.

"Kami paham dan kami sudah dengarkan," ujar Kwarteng.

Pernyataan itu menunjukkan penurunan yang besar bagi Perdana Menteri baru Liz Truss, yang pemerintahannya mengusulkan pemotongan pajak, termasuk pemotongan tarif tertinggi pajak penghasilan menjadi 40% dari 45%.

Pengunduran diri parlemen ini terjadi 24 jam setelah Truss menyadari ada kesalahan dalam mempersiapkan 'anggaran mini' Kwarteng.

Pemotongan yang diusulkan sebesar 45 miliar pound sterling (US$ 50,5 miliar) akan menjadi yang terbesar dalam 50 tahun. Truss dan Kwarteng mengatakan mereka merasa sangat perlu untuk mengeluarkan Inggris dari zona ekonomi yang lesu selama bertahun-tahun.

Tetapi pemotongan tersebut mengirim pound jatuh ke posisi terendah bersejarah terhadap dolar AS, dan memicu kekacauan di pasar untuk utang Inggris karena akan membutuhkan peningkatan besar dalam pinjaman pemerintah. Tingkat bunga melonjak, dan beberapa dana pensiun berjuang untuk tetap mampu bertahan.



Simak Video "Duh! Mobil Mewah Dibeli Atas Nama PT Bikin Rugi Negara"
[Gambas:Video 20detik]
(zlf/zlf)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT