Follow detikFinance
Jumat 12 May 2017, 13:38 WIB

Ini yang Bisa Membuat Dana Asing Kabur dari RI

Sylke Febrina Laucereno - detikFinance
Ini yang Bisa Membuat Dana Asing Kabur dari RI Foto: Rengga Sancaya
Jakarta - Dana asing yang masuk atau capital inflow ke Indonesia sejak awal tahun hingga April 2017 tercatat mencapai US$ 5,3 miliar. Besarnya dana yang masuk ikut menyimpan risiko dalam jangka menengah panjang.

Ekonom Standard Chartered Bank, Aldian Taloputra mengatakan risiko terbesar dari aliran modal masuk masih dari global. Dia menjelaskan, seperti kebijakan moneter di AS, geopolitik yang belum pasti seperti di Korea.

"Normalisasi kebijakan moneter AS masih jadi risiko terbesar," ujarnya kepada detikFinance, Jumat (12/5/2017).

Kemudian untuk mengantisipasi pemerintah harus menjaga stabilitas ekonomi domestik dan pemerintah harus terus melakukan reformasi struktural yang dapat mendorong sumber pertumbuhan domestik.

Kebijakan Bank Indonesia (BI) menambah cadangan devisa juga baik untuk menjaga persepsi investor atas kemampuan otoritas untuk stabilisasi nilai tukar ketika terjadi pembalikan arus modal.

Cadangan Devisa RI Naik Karena Aliran Modal Masuk Masih Besar

Peningkatan cadangan devisa Indonesia menjadi US$ 123 Miliar di periode April 2017 dari US$ 121,8 miliar dinilai wajar karena aliran modal masuk masih besar. Terutama melihat surplusnya neraca perdagangan pada kuartal I-2017.

Dia menilai, saat ini Bank Indonesia (BI). Masih terus meningkatkan jumlah cadangan devisa untuk berjaga-jaga jika terjadi tekanan.

Misalnya jika tiba-tiba The Federal Reserve (The Fed) menaikkan suku bunga di luar perkiraan bank sentral. Kemudian kondisi geopolitik yang makin memanas.

"Kemudian jika ada kembalinya arus modal ke negara asal, cadev US$ 123 miliar itu masih cukup," ujar dia.

Ke depannya aliran dana masuk ke Indonesia diprediksi masih baik karena kondisi global juga cukup kondusif. Seperti pemilihan Presiden di Prancis yang dimenangkan oleh Macron, ini dinilai memberikan dampak positif ke negara-negara emerging market.

(mkj/mkj)


Komentar ...
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: promosi[at]detikfinance.com
Iklan: sales[at]detik.com
News Feed