Follow detikFinance Follow Linkedin
Kamis, 25 Apr 2019 15:08 WIB

Lunasi Utang tvOne, VIVA Akan Terbitkan 1,6 Miliar Lembar Saham

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Randy Prasatya/detikSport Foto: Randy Prasatya/detikSport
Jakarta - PT Visi Media Asia Tbk akan menerbitkan saham baru lewat mekanisme Penambahan Modal Tanpa Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMT-HMETD). Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) menyepakati jumlah saham baru yang akan diterbitkan sebanyak 1,6 miliar lembar saham atau setara 10% dari modal ditempatkan dan disetor penuh dalam perseroan.

"Penerbitan saham baru ini sebanyak-banyaknya 1.646.427.040 lembar saham dari jumlah modal ditempatkan dan disetor penuh dalam Perseroan," kata Presiden Direktur VIVA Anindya Bakrie usai menghadiri Rapat Umum Pemegang Saham Luar Biasa (RUPSLB), Kamis (25/4/2019).

Hal ini dilakukan untuk memperkuat struktur modal dan melunasi utang yang dimiliki anak usahanya, PT Lativi Media Karya (tvOne) sebesar US$ 9,4 juta atau sekitar Rp 1,3 triliun (Kurs Rp 14.000). Berdasarkan Senior Facility Agreement, utang tersebut akan jatuh tempo pada Oktober 2019.

"Oleh karena dana yang akan diperoleh VIVA ini bukan merupakan pinjaman atau utang. Maka penerbitan saham baru ini akan memperkuat struktur permodalan VIVA dan mengurangi beban hutang tvOne," jelas anak sulung Aburizal Bakrie tersebut.



Anindya juga mengatakan, pengurangan utang ini untuk memperbaiki kinerja tvOne dan juga mengurangi risiko mata uang. Pasalnya utang yang dimiliki itu bermata uang dolar.

"Pengurangan jumlah utang itu membantu membuat working capital lebih baik dan membuat foreign exchange risk lebih sedikit karena utangnya di dolar," katanya.

Namun, sejauh ini Anindya belum bisa menyebutkan siapa yang akan dibidik VIVA untuk menjadi pembeli saham barunya.

Mengenai isu yang beredar tentang saham baru akan dibeli oleh Erick Thohir dan Pieter Tanuri, ia enggan berkomentar banyak.

"Itu (terkait Erick Thohir dan Pieter Tanuri) lebih baik kita tidak bahas dulu di sini. Tapi saya juga dengar rumor itu dari media. Tentunya mungkin kita tidak berani bicara dulu saat ini," tegasnya.

(eds/eds)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com