Follow detikFinance Follow Linkedin
Senin, 26 Agu 2019 18:02 WIB

KPPU Setop Pemeriksaan Dugaan Bos Garuda Rangkap Jabatan

Vadhia Lidyana - detikFinance
Foto: Istimewa Foto: Istimewa
Jakarta - Komisi Pengawas Persaingan Usaha (KPPU) menghentikan penyelidikan kasus rangkap jabatan Direktur Utama PT Garuda Indonesia Tbk (GIAA) I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra.

"Tidak (dilanjutkan)," tegas Komisioner KPPU Guntur Saragih di Tamani Cafe, Jakarta Pusat, Senin (26/28/2019).

Guntur mengatakan, kasus ini ditutup karena dinilai rangkap jabatan tersebut masuk alam kebijakan Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN).

"Sampai update terakhir itu memang masuk ke dalam kebijakan pemerintah. Jadi itu jadi kebijakan Kementerian BUMN. Dari penyelidikan kita dapatkan bahwasannya mereka (pelaku rangkap jabatan) menjalankan kebijakan pemerintah," terang Guntur.


Ia menjelaskan, kebijakan tersebut merupakan bentuk doktrin profesional dan tidak masuk dalam duduk perkara pasal.

"Kami melihat itu doktrin dalam perspektif profesional, dan menjalankan kebijakan pemerintah memang tidak masuk dalam duduk perkara pasal," bebernya.

Namun, Guntur mengungkapkan KPPU bisa memasukkan rangkap jabatan ini dalam materi persidangan kartel tiket dan kargo pesawat.

"Tapi rangkap jabatan itu dari satu rangkaian perkara tiket dan kargo bisa masuk, rangkap jabatan tersebut. Bisa (di-mention) tapi tergantung dari investigator nanti," ucap dia.

Namun, Guntur menegaskan rangkap jabatan ini hanya sebagai salah satu materi dari persidangan kartel tiket dan kargo pesawat, tidak masuk dalam kasus sendiri

"Itu bisa masuk dalam materi persidangan. Tapi tidak masuk dalam kasus sendiri. Tentunya itu jadi satu rangkaian di perkara tiket dan kargo," sebut Guntur.


Ia menilai, rangkap jabatan ini berpotensi menetapkan harga tiket pesawat dan kargo yang mahal atau dugaan kartel. Sehingga, bisa saja dimasukkan ke dalam materi persidangan kasus kartel tiket dan kargo pesawat.

"Kalau rangkap jabatan itu kan potensinya, berarti pihak-pihak tersebut ada di beberapa tempat dan berpotensi untuk melakukan penetapan harga. Itu tentu dugaan-dugaan dari investigator," pungkas Guntur.

Sebagai informasi, selain menjabat sebagai Dirut di Garuda Indonesia, pria yang akrab disapa Ari diketahui menjabat sebagai Komisaris Utama Sriwijaya Air dan Citilink.

Simak Video "Garuda Indonesia Larang Penumpang Bawa MacBook Pro 15 Inci"
[Gambas:Video 20detik]
(dna/dna)
Kontak Informasi Detikcom
Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Media Partner: kerjasama[at]detik.com
Iklan: sales[at]detik.com