Klaim Pengangguran Meningkat Bikin Bursa AS Terjungkal

- detikFinance
Kamis, 24 Sep 2020 21:15 WIB
Pusat bisnis di New York, Wall Street terlihat kosong melompong sebagai dampak
 pandemi Covid-19, Minggu (29/3/2020).
Foto: Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency
Jakarta -

Wall Street dibuka melemah pada hari Kamis karena kenaikan mengejutkan pada klaim pengangguran mingguan yang mengisyaratkan bahwa pemulihan pasar tenaga kerja sedang suram yang artinya lebih banyak dukungan fiskal akan diperlukan untuk menghindari putaran PHK massal.

Mengutip Reuters, Kamis (24/9/2020), Dow Jones Industrial Average turun 47,04 poin, atau 0,18%, pada pembukaan ke 26.716,09. S&P 500 dibuka lebih rendah 10,78 poin, atau 0,33%, pada 3.226,14, sedangkan Nasdaq Composite turun 81,97 poin, atau 0,77%, menjadi 10.551,02 pada bel pembukaan.

Laporan ekonomi Departemen Tenaga Kerja yang paling tepat waktu menunjukkan 870.000 orang Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pada pekan yang berakhir 19 September.

Pemutusan hubungan kerja telah menyebar ke industri seperti layanan keuangan dan teknologi yang pada awalnya tidak terpengaruh oleh penutupan bisnis yang diamanatkan pada pertengahan Maret karena permintaan yang tidak mencukupi.

Tetapi memudarnya harapan untuk lebih banyak stimulus, tanda-tanda pertumbuhan ekonomi yang berombak dan aksi jual nama-nama terkait teknologi kelas berat telah membebani saham AS bulan ini.

S&P 500 sekarang datar lagi dalam setahun dan melayang tepat di atas wilayah koreksi setelah mencapai puncaknya pada 2 September.

Nasdaq memasuki wilayah koreksi awal bulan ini, tetapi blue-chip Dow telah mengungguli rekan-rekannya karena permintaan untuk saham-saham terkait nilai seperti industri.

"Awan ketidakpastian terus tumbuh," kata Peter Cardillo, kepala ekonom pasar di Spartan Capital Securities di New York.

"Virus corona kini kembali muncul di halaman depan dan pasar sekarang sangat mengkhawatirkan ketidakpastian pemilu. Menjelang akhir bulan, tren penurunan semakin meningkat. "

Pada 8:36 ET, Dow e-minis turun 163 poin, atau 0,61%, S&P 500 e-minis turun 24,5 poin, atau 0,76%, dan Nasdaq 100 e-minis turun 139 poin, atau 1,28%.

Apple Inc, Amazon.com Inc, Netflix Inc dan induk Google Alphabet Inc, yang telah memimpin reli Wall Street sejak April, turun antara 1,2% dan 1,9% dalam perdagangan pra-pasar.

Penurunan 3% menempatkan Tesla Inc di jalur untuk penurunan hari ketiga berturut-turut menyusul presentasi "Battery Day" yang mengecewakan oleh Chief Executive Officer Elon Musk.

Bank-bank besar termasuk Goldman Sachs Group Inc, Wells Fargo & Co dan JPMorgan Chase & Co naik tipis. [KAMI/]

Nikola Corp, yang ditetapkan untuk salah satu penurunan mingguan terbesar yang pernah ada, jatuh 9,2% lagi karena Wedbush menurunkan peringkat saham ke "underperform".

Accenture Plc turun 6,1% setelah perusahaan konsultan TI tersebut memperkirakan pendapatan kuartal saat ini di bawah ekspektasi dan meleset dari perkiraan untuk penjualan kuartal keempat, dirugikan oleh pengeluaran yang lebih rendah dari klien yang terkena dampak pandemi COVID-19.



Simak Video "Wall Street Ikut 'Terinfeksi' Virus Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(Tim detikcom/dna)