Wall Street Terjungkal Respons Lonjakan Klaim Pengangguran

Tim detikcom - detikFinance
Kamis, 15 Okt 2020 21:15 WIB
Pusat bisnis di New York, Wall Street terlihat kosong melompong sebagai dampak
 pandemi Covid-19, Minggu (29/3/2020).
Foto: Anadolu Agency via Getty Images/Anadolu Agency
Jakarta -

Saham AS dibuka lebih rendah pada Kamis karena kenaikan tak terduga dalam klaim pengangguran mingguan. Ini memperburuk kekhawatiran pemulihan ekonomi yang terhenti, sehari setelah Menteri Keuangan Steven Mnuchin memupuskan harapan untuk lebih banyak bantuan fiskal sebelum pemilihan.

Dikutip dari Reuters, Kamis (15/10/2020), Dow Jones Industrial Average turun 190,60 poin, atau 0,67%, pada pembukaan ke 28.323,40. S&P 500 dibuka lebih rendah sebesar 34,95 poin, atau 1,00%, pada 3.453,72, sedangkan Nasdaq Composite turun 208,85 poin, atau 1,77%, menjadi 11.559,88 pada bel pembukaan.

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran tiba-tiba meningkat minggu lalu, yang dapat meningkatkan kekhawatiran pandemi COVID-19 menyebabkan kerusakan permanen pada pasar tenaga kerja.

Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara mencapai 898.000 yang disesuaikan secara musiman untuk pekan yang berakhir 10 Oktober, dibandingkan dengan 845.000 pada pekan sebelumnya, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada Kamis. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan 825.000 aplikasi dalam minggu terakhir.

Pasar tenaga kerja yang lemah dan kesulitan ekonomi yang diakibatkan adalah rintangan utama bagi peluang Presiden Donald Trump untuk mendapatkan masa jabatan kedua di Gedung Putih ketika orang Amerika pergi ke tempat pemungutan suara pada 3 November. Mantan Wakil Presiden Joe Biden, kandidat Partai Demokrat, menyalahkan Penanganan krisis virus korona oleh pemerintahan Trump untuk ekonomi terburuk dalam setidaknya 73 tahun.

Tujuh bulan setelah pandemi di Amerika Serikat, klaim tetap jauh di atas puncak 665.000 mereka selama Resesi Hebat 2007-09, meskipun di bawah rekor 6.867 juta pada bulan Maret. Sekitar 3,8 juta orang kehilangan pekerjaan secara permanen pada bulan September, dengan 2,4 juta lainnya menganggur selama lebih dari enam bulan.

Dengan Gedung Putih dan Kongres berjuang untuk menyetujui paket penyelamatan lain untuk bisnis dan pengangguran, klaim kemungkinan akan tetap meningkat. Puluhan ribu pekerja maskapai penerbangan telah diberhentikan. Anggaran pemerintah negara bagian dan lokal telah dihancurkan oleh pandemi yang menyebabkan PHK yang diperkirakan akan meningkat tanpa bantuan dari pemerintah federal.

Pengangguran yang tinggi dan kebangkitan kasus virus korona baru di seluruh Amerika Serikat mengancam pemulihan ekonomi dari resesi, yang dimulai pada Februari.

Meskipun aktivitas ekonomi rebound pada kuartal ketiga karena stimulus fiskal, klaim pengangguran yang tinggi menunjukkan momentum surut menuju kuartal keempat.

Perkiraan pertumbuhan PDB kuartal ketiga melampaui tingkat tahunan 32%. Perekonomian mengalami kontraksi pada kecepatan 31,4% pada kuartal kedua, penurunan terdalam sejak pemerintah mulai mencatat pada tahun 1947. Perkiraan pertumbuhan untuk kuartal keempat telah dipotong ke level 2,5% dari kecepatan di atas 10%.

(dna/dna)